Posts tagged ‘YESUS YANG SUDAH BANGKIT’

YESUS BERSABDA KEPADA PETRUS: GEMBALAKANLAH DOMBA-DOMBA-KU

YESUS BERSABDA KEPADA PETRUS: GEMBALAKANLAH DOMBA-DOMBA-KU

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan VII Paskah – Jumat, 18 Mei 2018)

Keluarga Besar Fransiskan: Pesta/Peringatan S. Feliks dr Cantalice, Bruder Kapusin

Sesudah sarapan Yesus berkata kepada Simon Petrus, “Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku lebih daripada mereka ini?” Jawab Petrus kepada-Nya, “Benar Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya, “Peliharalah anak-anak domba-Ku.” Kata Yesus lagi kepadanya untuk kedua kalinya, “Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku? Jawab Petrus kepada-Nya, “Benar Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya, “Gembalakanlah domba-domba-Ku.” Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya, “Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?” Petrus pun merasa sedih karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya, “Apakah engkau mengasihi Aku?” Dan ia berkata kepada-Nya, “Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau.” Kata Yesus kepadanya, “Peliharalah domba-domba-Ku. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Ketika engkau masih muda engkau mengikat pinggangmu sendiri dan berjalan ke mana saja kaukehendaki, tetapi kalau engkau sudah tua, engkau akan mengulurkan tanganmu dan orang lain akan mengikat engkau dan membawa engkau ke tempat yang tidak kaukehendaki.” Hal ini dikatakan-Nya untuk menyatakan bagaimana Petrus akan mati dan memuliakan Allah. Sesudah mengatakan demikian Ia berkata kepada Petrus, “Ikutlah Aku”. (Yoh 21:15-19) 

Bacaan Pertama: Kis 25:13-21; Mazmur Tanggapan: Mzm 103:1-2,11-12,19-20 

Dalam Gereja Perdana, kepada Petrus diberikan kedudukan yang penting, yaitu sebagai fondasi dari Gereja dan pemegang peranan pening dalam pelayanan dan otoritas (lihat Mat 16:18). Paulus menulis bahwa setelah kebangkitan-Nya, Yesus “menampakkan diri kepada Kefas dan kemudian kepada kedua belas murid-Nya” (1Kor 15:5). Sementara peranan Petrus itu unik baginya, apa yang pertama-tama diterimanya (misalnya berjumpa dengan Kristus yang bangkit) kemudian dibagikan kepada para murid lainnya. Bacaan Injil hari ini sebenarnya menunjukkan masa depan Gereja dan pembentukan sebuah struktur yang didasarkan pada tatanan Allah sendiri, suatu tatanan yang berkelanjutan sampai hari ini melalui Uskup Roma (Paus).

Panggilan Petrus untuk memimpin mengalir dari pengakuannya akan Yesus yang bangkit sebagai Kepala Gereja. Dialog yang dilakukan oleh Yesus dengan Petrus mencerminkan sikap Yesus sendiri terhadap pemeliharaan pastoral atas kawanan domba, yaitu umat Kristiani. Yesus adalah “gembala yang baik” (Yoh 10:11). Bapa surgawi mempercayakan pemeliharaan umat-Nya kepada Yesus karena kasih yang saling mengikat antara Bapa dan Putera. Yesus bersabda: “Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku agar Aku menerimanya kembali” (Yoh 10:17). Ketika Petrus mendeklarasikan cintakasihnya kepada-Nya sampai tiga kali, maka Yesus memberi amanat kepada-Nya untuk melayani sebagai pemimpin Gereja-Nya.

Yesus menunjuk kepada Gereja-Nya sebagai sebuah komunitas di dunia ini, komunitas mana mempunyai sebuah struktur yang kelihatan. Namun Yesus juga menunjuk lebih jauh lagi, yaitu kepada Roh-Nya sendiri yang memberi kehidupan, akan memenuhi diri semua umat beriman, mempersatukan mereka dengan diri-Nya dan mempersatukan mereka satu sama lain. Roh Kudus datang dengan hikmat-Nya, kuasa-Nya dan kasih-Nya, maka para murid diberdayakan agar dapat mewujudkan kasih yang penuh pengorbanan, suatu sacrificial love. Dinamika pelayanan dan otoritas yang mengalir dari kasih, adalah jantung dari penyertaan kita dalam imamat Kristus (imamat umum).

Kita dapat berpartisipasi dalam “misteri persatuan yang mendalam” ini seperti layaknya relasi  cintakasih antara suami dan istri. Paulus menulis sebagai berikut: “Demikian juga suami harus mengasihi istrinya sama seperti tubuhnya sendiri: Siapa yang mengasihi istrinya mengasihi dirinya sendiri. Sebab tidak pernah orang membenci tubuhnya sendiri, tetapi memelihara dan merawatnya, sama seperti Kristus terhadap jemaat, karena kita adalah anggota tubuh-Nya. Sebab itu, laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan istrinya, sehingga keduanya menjadi satu daging. Rahasia itu besar, tetapi yang aku maksudkan ialah hubungan Kristus dan jemaat” (Ef 5:28-32).

Melalui/oleh Roh Kudus kita dapat menjadi lebih serupa lagi dengan Yesus. Kita akan dimampukan untuk menanggung pencobaan-pencobaan yang menimpa diri kita seiring dengan pekerjaan kita mewartakan Injil dan/atau upaya saling memperhatikan penuh kasih dalam keluarga yang merupakan gereja domestik, dan dalam  komunitas Kristiani. Dengan pemikiran dan upaya kita sendiri semata-mata, kita tidak akan mampu memahami panggilan kita ini atau mewujudkan panggilan tersebut ke dalam tindakan nyata.

DOA: Datanglah, ya Roh Pengertian, turunlah atas diri kami dan terangilah pikiran kami sehingga kami dapat mengetahui dan percaya akan semua misteri penyelamatan, memahami ajaran Yesus Kristus, dan melaksanakannya dalam hidup kami sehari-hari. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 21:15-19), bacalah tulisan yang berjudul “YESUS JUGA MENGAJUKAN PERTANYAAN YANG SAMA KEPADA KITA MASING-MASING” (bacaan tanggal 18-5-18) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-05 BACAAN HARIAN MEI 2018. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 2-6-17 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 15 Mei 2018 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

Advertisements

DUA CARA UNTUK MENGETAHUI DAN MENGENAL

DUA CARA UNTUK MENGETAHUI DAN MENGENAL

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI MINGGU PASKAH III [TAHUN B], 15 April 2018)

Lalu kedua orang itu pun menceritakan apa yang terjadi di tengah jalan dan bagaimana mereka mengenali Dia pada waktu Ia memecah-mecahkan roti. Sementara mereka bercakap-cakap tentang hal-hal itu, Yesus tiba-tiba berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata kepada mereka, “Damai sejahtera bagi kamu!” Mereka terkejut dan takut dan menyangka bahwa mereka melihat hantu. Akan tetapi, Ia berkata kepada mereka, “Mengapa kamu terkejut dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hati kamu? Lihatlah tangan-Ku dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini; rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku.” Sambil berkata demikian, Ia memperlihatkan tangan dan kaki-Nya kepada mereka. Ketika mereka belum percaya karena girangnya dan masih heran, berkatalah Ia kepada mereka, “Apakah kamu punya makanan di sini?” Lalu mereka memberikan kepada-Nya sepotong ikan goreng. Ia mengambilnya dan memakannya di depan mata mereka. Ia berkata kepada mereka, “Inilah perkataan-Ku, yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa dan kita nabi-nabi dan kitab Mazmur.”  Lalu Ia membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci. Kata-Nya kepada mereka, “Ada tertulis demikian: Mesias harus menderita dan bangkit dari antara orang mati pada hari yang ketiga, dan lagi: Dalam nama-Nya berita tentang pertobatan untuk pengampunan dosa harus disampaikan kepada segala bangsa, mulai dari Yerusalem. Kamulah saksi-saksi dari semuanya ini. (Luk 24:35-48) 

Bacaan Pertama: Kis 3:13-15,17-19; Mazmur Tanggapan: Mzm 4:2,4,7,9; Bacaan Kedua: 1Yoh 2:1-5a

Santo Tomas Acquinas [1225-1274] mengatakan bahwa kita dapat mengetahui dan mengenal suatu hal dengan dua cara: cara seorang filsuf dan cara seorang kudus. Cara seorang filsuf adalah di mana pengetahuan diperoleh tentang suatu hal. Kita sampai kepada pengetahuan tersebut lewat analisis. Kita memecah-mecah (memilah-milah) suatu hal menjadi beberapa bagian. Kita akhirnya mengetahui bagaimana hal itu bekerja. Kita akhirnya mengetahui apakah tujuan atau fungsinya. Pengetahuan sedemikian diperoleh dari jarak tertentu. Kita menaruh hal itu dalam jarak tertentu agar kita mendapatkan perspektif yang diperlukan. Pengetahuan yang objektif datang dengan sedapat mungkin memisahkan diri kita dalam jarak tertentu dari hal yang kita tekuni itu.

Cara kedua adalah cara seorang kudus. Kita sampai kepada pengetahuan tentang suatu hal dengan berpartisipasi dalam keberadaannya. Ini adalah cara kasih. Cara ini menuntut keterlibatan, komitmen dan perhatian serius. Dengan cara ini, kita tidak menjaga jarak atau memecah-mecah (memilah-milah) sesuatu menjadi bagian-bagian. Sebaliknya, kita berupaya untuk mempelajarinya secara utuh. Hal itu disebabkan karena secara keseluruhan dan utuh sesuatu itu menjadi lebih besar daripada penjumlahan dari bagian-bagiannya. Kita tidak berupaya untuk memperoleh pengetahuan lewat manipulasi atau analisis.  Kita menunjukkan rasa hormat kita guna memperkenankan sesuatu menunjukkan dirinya seperti apa adanya. Hal ini menuntut kesabaran. Pengetahuan yang diperoleh dengan/dalam kasih menciptakan atmosfir yang memperkenankan sesuatu mengungkapkan diri sendiri dan diterima sebagai apa adanya. Dengan kata lain: pengetahuan orang kudus yang penuh kasih tidak bersifat manipulatif.

Semua ini mungkin terdengar agak abstrak walaupun sebenarnya sangat konkret. Dua cara untuk memperoleh pengetahuan ini adalah bagian dari kehidupan kita sehari-hari. Misalnya ada dua cara untuk mengetahui seorang sahabat atau anggota keluarga. Kita dapat mengetahui tentang mereka. Kita dapat mengetahui apa yang menyebabkan mereka hebat. Kita berdiam pada jarak tertentu dan mencoba memperhatikan bagaimana berbagai bagian mereka saling bekerja sama. Kita semua mengalami cara sedemikian untuk sampai kepada suatu pengetahuan tentang sesuatu. Namun selalu ada sebagian penting yang tidak pernah kita ketahui. Kita sendiri menolak menjadi objek cara-cara untuk mengetahui yang sedemikian. Kita merasa diri kita diperiksa. Kita merasa seperti suatu spesimen yang sedang diperiksa di bawah sebuah mikroskop.

Sebaliknya ada pengetahuan yang diungkapkan melalui kasih. Kita tidak berupaya untuk memanipulasi atau mengendalikan pihak lain. Kita memperkenankan pihak yang lain mengungkapkan dirinya sebagaimana apa adanya dia. Kasih menciptakan suatu suasana di mana pihak lain merasakan bahwa dia dapat dilihat sebagaimana apa dirinya dan tidak akan ditolak, dipermalukan, atau merasa tidak ada artinya. Kasih mencurahkan “rahmat penerimaan” atas relasi kemanusiaan. Dengan penerimaan itu kita sungguh menjadi diri kita sendiri. Relasi penuh kasih menghasilkan yang terbaik bagi manusia.

Semua yang di atas dapat dikatakan tentang relasi kita dengan Yesus Kristus juga. Kita dapat mengetahui banyak tentang Yesus. Kita dapat membaca (bahkan menulis) buku-buku dan mengikuti kursus-kursus mengenai teologi dan spiritualitas. Kita dapat mempelajari etika dan perwahyuan Kristiani. Pengetahuan kita tentang sejarah bisa saja membuat kita qualified untuk mengikuti berbagai kontes kecil-kecilan. Namun semua pengetahuan ini tidak menjamin bahwa kita akan mengenal Yesus seturut cara para kudus. Relasi kita dengan Yesus menuntut dari kita lebih daripada sekadar pengetahuan seorang teolog dan/atau filsuf. Hal ini bukan berarti ekspresi sikap anti-intelektualisme. Cintakasih kita kepada Allah dapat jauh diperkaya dengan pengetahuan dan studi intelektual. Namun, pengetahuan inteletual belaka tidak pernah akan cukup pada dirinya. Kita seharusnya menghasrati kedua macam pengetahuan agar mampu untuk sungguh-sungguh mengasihi Allah secara utuh sebagai seorang pribadi.

Surat Yohanes yang pertama mengindikasikan satu dari bahaya-bahaya yang disebabkan karena sekadar mempunyai pengetahuan tentang Allah. Ada anggota komunitas-komunitas yang mengklaim bahwa mereka “mengenal” Yesus. Akan tetapi, mereka tidak mematuhi perintah-perintah-Nya.  Yohanes menulis, “Siapa yang berkata, ‘Aku mengenal Dia,’ tetapi ia tidak menuruti perintah-Nya, ia adalah seorang pendusta dan di dalamnya tidak ada kebenaran. Tetapi siapa yang menuruti firman-Nya, di dalam orang itu sungguh sudah sempurna kasih Allah; dengan itulah kita ketahui bahwa kita ada didalam Dia” (1Yoh 2:4-5). Ada ilusi bahwa seseorang yang mengetahui isi dari perintah-perintah-Nya sudahlah aman. Tidak ada lagi yang dituntut dari dirinya. Dalam hal ini ingatlah bahwa tidak ada kasih dan kejujuran yang sejati tanpa adanya suatu kemauan untuk mewujudkan sabda Allah ke dalam praktek iman. “Siapa yang mengatakan bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup” (1Yoh 2:6). Pengetahuan dan pengenalan akan Allah harus bergerak dari kepala ke pusat kehidupan seseorang.

Bible Study

Bacaan Injil hari ini menunjukkan bahwa sungguh tidak memadai apabila kita sekadar mengetahui banyak hal tentang Yesus. Pada saat kita mengalami stres dan rasa takut, maka pengetahuan tentang Yesus berperan sedikit saja sebagai pegangan, panduan dan dukungan. Kita menjadi panik dan mulai dibingungkan oleh kerancuan antara kehadiran riil Yesus dengan segala macam imaji dan cerita palsu. Injil mencatat: “Mereka terkejut dan takut dan menyangka bahwa mereka melihat hantu” (Luk 24:37). Hanya apabila relasi kita dengan Yesus didasarkan atas kasih yang sejati, maka pikiran kita dapat terbuka bagi Kitab Suci. Hanya apabila pengetahuan kita dimatangkan oleh kasih, maka kita pun dapat menjadi saksi-saksi dari kematian dan kebangkitan Yesus Kristus.

Agar supaya kita dapat bertumbuh dalam pengenalan akan Yesus yang didasarkan pada kasih, maka kita harus mengikuti khotbah Petrus di Serambi Salomo: “Karena itu sadarlah dan bertobatlah, supaya dosamu dihapuskan!”  (Kis 3:19). Tanpa reformasi sedemikian dan pengetahuan yang disempurnakan melalui kasih, maka kita melakukan segala hal yang bersifat destruktif dan tragis atas diri kita sendiri dan orang-orang lain. Yesus mengetahui hal ini, maka Dia berdoa menjelang kematian-Nya di atas kayu salib: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat”  (Luk 23:34). Yesus mengetahui apa yang dilakukan-Nya karena pengetahuan dan pengenalan-Nya akan Bapa surgawi dan kita masing-masing adalah “kasih yang total”.

DOA: Yesus, Engkau adalah Tuhan dan Juruselamat kami. Terima kasih penuh syukur kami haturkan kepada-Mu karena dalam bacaan Kitab Suci hari ini – di bawah bimbingan Roh Kudus – kami diingatkan kembali, bahwa sekadar mengetahui tentang Allah Bapa dan Engkau dan Roh Kudus tidaklah cukup. Pengetahuan kami ternyata harus dimatangkan oleh kasih. Terpujilah Allah Tritunggal Mahakudus, Bapa dan Putera dan Roh Kudus, sekarang dan selama-lamanya. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 24:35-48), bacalah tulisan yang berjudul “SADARLAH DAN BERTOBATLAH” (bacaan untuk tangga 15-4-18) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-04 BACAAN HARIAN APRIL 2018. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 9-4-15 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 11 April 2018 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

TOMAS BERKATA: YA TUHANKU DAN ALLAHKU!

TOMAS BERKATA: YA TUHANKU DAN ALLAHKU!

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI MINGGU PASKAH II [Tahun B] – 8 APRIL 2018)

MINGGU KERAHIMAN ILAHI

Ketika hari sudah malam pada hari pertama minggu itu berkumpullah murid-murid Yesus di suatu tempat dengan pintu-pintu yang terkunci karena mereka takut kepada para penguasa Yahudi. Pada waktu itu datanglah Yesus dan berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata, “Damai sejahtera bagi kamu!” Sesudah berkata demikian, Ia menunjukkan tangan-Nya dan lambung-Nya kepada mereka. Murid-murid itu bersukacita ketika mereka melihat Tuhan. Lalu kata Yesus sekali lagi, “Damai sejahtera bagi kamu! Sama seperti Bapa mengutus Aku, demikian juga sekarang Aku mengutus kamu.” Sesudah berkata demikian, Ia mengembusi mereka dan berkata, “Terimalah Roh Kudus. Jikalau kamu mengampuni dosa orang, dosanya diampuni, dan jikalau kamu menyatakan dosa orang tetap ada, dosanya tetap ada.”

Tetapi Tomas, salah seorang dari kedua belas murid itu, yang disebut Didimus, tidak ada bersama-sama mereka, ketika Yesus datang ke situ. Jadi, kata murid-murid yang lain itu kepadanya, “Kami telah melihat Tuhan!”  Tetapi Tomas berkata kepada mereka, “Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku menaruh jariku ke dalam bekas paku itu dan menaruh tanganku ke lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya.” Delapan hari kemudian murid-murid Yesus berada kembali dalam rumah itu dan Tomas bersama-sama dengan mereka. Sementara pintu-pintu terkunci, Yesus datang dan Ia berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata, “Damai sejahtera bagi kamu!” Kemudian Ia berkata kepada Tomas, “Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan taruhlah ke lambung-Ku dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah.” Tomas menjawab Dia, “Ya Tuhanku dan Allahku!” Kata Yesus kepadanya, “Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya.”

Memang masih banyak tanda mujizat lain yang diperbuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini, tetapi hal-hal ini telah dicatat, supaya kamu percaya bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah, dan supaya karena percaya, kamu memperoleh hidup dalam nama-Nya. (Yoh 20:19-31) 

Bacaan Pertama: Kis 4:32-35; Mazmur Tanggapan: Mzm 118:2-4,16-18,22-24; Bacaan Kedua 1Yoh 5:1-6 

“Berbahagialah mereka yang tidak melihat, namun percaya” (Yoh 20:29). Di sini Yesus berbicara langsung kepada Tomas, namun kata-kata Yesus ini juga ditujukan kepada setiap orang beriman, termasuk kita. Yesus menegur Tomas yang terkesan “kepala-batu” ini karena dia menolak untuk mempercayai kesaksian para murid lain tentang kebangkitan Kristus. Tomas bersikukuh bahwa iman-kepercayaannya haruslah didasarkan pada bukti-bukti yang kuat. Yesus menegurnya karena tidak mau percaya akan kabar baik yang telah diproklamasikan kepadanya.

Pada saat yang sama, pesan Kristus dimaksudkan untuk membangkitkan kehidupan iman kita. Betapa terberkatinya kita apabila kita percaya kepada Yesus, bahkan ketika kita tidak dapat melihat atau mendengar atau menyentuh-Nya seperti para murid-Nya yang pertama. Sabda Yesus yang ditujukan kepada Tomas ini penting bagi semua orang – umat beriman ataupun bukan – karena kata-kata yang diucapkan-Nya ini dengan indah menggambarkan pentingnya iman-kepercayaan.

Injil Yohanes menekankan pentingnya perkembangan iman-kepercayaan ini: “Memang masih banyak tanda mukjizat lain yang diperbuat Yesus di depan mata murid-murid-Nya, yang tidak tercatat dalam kitab ini, tetapi hal-hal ini telah dicatat, supaya kamu percaya bahwa Yesuslah Mesias, Anak Allah, dan supaya karena percaya, kamu memperoleh hidup dalam nama-Nya” (Yoh 20:30-31). Catatan-catatan Yohanes dalam Injilnya memberikan sejumlah data historis tentang Yesus. Bagaimana pun kita percaya kepada seorang pribadi yang riil-nyata, bukan seseorang yang fiktif. Kita tidak hidup bersama Tomas dan para rasul, dengan demikian tidak dapat mengetahui pengalaman mereka secara langsung, namun testimoni mereka di lembaran-lembaran Perjanjian Baru menjadi riil-nyata bagi kita melalui Roh Kudus.

Kita juga mempunyai kesaksian Gereja – yang didirikan dalam Yesus dan dimulai oleh para rasul. Pada hari-hari setelah kenaikan Yesus ke surga,  para rasul yang telah dipenuhi Roh Kudus dengan penuh semangat memproklamasikan Injil dan hidup mereka pun diubah. Lukas dalam ‘Kisah para Rasul’ mencatat: “Banyak tanda dan mukjizat dibuat oleh rasul-rasul di antara orang banyak. Semua orang percaya selalu berkumpul di Serambi Salomo dalam persekutuan yang erat. … mereka sangat dihormati orang banyak. Makin lama makin bertambahlah jumlah orang yang percaya kepada Tuhan, baik laki-laki maupun perempuan” (Kis 5:12-14). Orang-orang ini sebenarnya tidak mendapatkan privilese seperti para rasul atau murid pertama. Mereka tidak melihat Yesus dari dekat, namun mereka percaya dalam Kristus yang bangkit. Iman-kepercayaan mereka itu disampaikan dari generasi ke generasi dalam tradisi-tradisi hidup yang membentuk dasar dari kehidupan liturgis kita.

Kesaksian para rasul dan testimoni yang hidup dari Gereja menyediakan titik awal bagi kita untuk menempatkan kepercayaan kita pada Yesus. Warisan harta pusaka mereka menyediakan fondasi bagi iman-kepercayaan kita. Diperhadapkan dengan kabar baik bahwa Yesus itu hidup, kita pun harus mengambil suatu keputusan. Apabila kita merespons dengan iman, maka kita dapat mengenal dan mengalami bahwa Roh Allah telah mulai bekerja dalam diri kita. Kristus yang bangkit akan selalu memimpin kita agar dapat mengalami Dia secara lebih mendalam, sehingga seperti Tomas kita pun dapat berseru kepada Yesus: “Ya Tuhanku dan Allahku” (Yoh 20:28).

DOA: Tuhan Yesus, kami percaya bahwa Engkau selalu memimpin kami agar dapat mengalami-Mu secara lebih mendalam, sehingga kami masing-masingpun dapat berseru kepada-Mu dengan penuh sukacita: “Ya Tuhanku dan Allahku”. Amin.                  

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 20:19-31), bacalah tulisan yang berjudul “PERCAYA, WALAUPUN TIDAK MELIHAT” (bacaan tanggal 8-4-18) situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-04 BACAAN HARIAN APRIL 2018. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 23-4-17 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 5 April 2018 [HARI KAMIS DALAM OKTAF PASKAH] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

YESUS MENGUNDANG MEREKA UNTUK SARAPAN BERSAMA-NYA

YESUS MENGUNDANG MEREKA UNTUK SARAPAN BERSAMA-NYA

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI JUMAT DALAM OKTAF PASKAH, 6 April 2018)

Kemudian Yesus menampakkan diri lagi kepada murid-murid-Nya di pantai Danau Tiberias dan Ia menampakkan diri sebagai berikut. Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid-Nya yang lain. Kata Simon Petrus kepada mereka, “Aku mau pergi menangkap ikan.” Kata mereka kepadanya, “Kami pergi juga dengan engkau.” Mereka berangkat lalu naik ke perahu, tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa. Ketika hari mulai siang, Yesus berdiri di pantai; akan tetapi murid-murid itu tidak tahu bahwa itu adalah Yesus. Kata Yesus kepada mereka, “Hai anak-anak, apakah kamu punya ikan?” Jawab mereka, “Tidak.” Lalu kata Yesus kepada mereka, “Tebarkanlah jalamu di sebelah kanan perahu, maka kamu akan mendapatnya.” Mereka pun menebarkannya dan mereka tidak dapat menariknya lagi karena banyaknya ikan. Lalu murid yang dikasihi Yesus itu berkata kepada Petrus, “Itu Tuhan.”  Ketika Petrus mendengar bahwa itu adalah Tuhan, maka ia mengenakan pakaiannya, sebab ia tidak berpakaian, lalu terjun ke dalam danau. Kemudian murid-murid yang lain datang dengan perahu karena mereka tidak jauh dari darat, hanya kira-kira seratus meter saja dan mereka menarik jala yang penuh ikan itu. Ketika mereka tiba di darat, mereka melihat api arang dan di atasnya ikan dan roti. Kata Yesus kepada mereka, “Bawalah beberapa ikan, yang baru kamu tangkap itu.” Simon Petrus naik ke perahu lalu menarik jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: Seratus limapuluh tiga ekor banyaknya, dan sungguh pun sebanyak itu, jala itu tidak koyak. Kata Yesus kepada mereka, “Marilah dan sarapanlah.” Tidak ada di antara murid-murid itu yang berani bertanya kepada-Nya, “Siapakah Engkau?” Sebab mereka tahu bahwa Ia adalah Tuhan. Yesus maju ke depan, mengambil roti dan memberikannya kepada mereka, demikian juga ikan itu. Itulah ketiga kalinya Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya sesudah Ia dibangkitkan dari antara orang mati. (Yoh 21:1-14) 

Mazmur Antar-bacaan: Mzm 118:1-2,4,22-27; Bacaan Kedua: Kis 4:1-12

“Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru” (Mzm 118: 22). Biasanya orang-orang melihat bahwa titik rendah dalam kehidupan Petrus terjadi pada malam hari ketika dia menyangkal mengenal Yesus sebanyak tiga kali (lihat Yoh 18:17, 25-27). Namun demikian ada alasan bagi kita untuk mempertimbangkan apakah setelah kejadian pada malam itu segala hal yang menyangkut Petrus tetap semakin memburuk sebelum sungguh-sungguh menjadi baik.

Ketika Petrus untuk pertama kalinya dipanggil oleh Yesus, dia meninggalkan jala penangkap ikannya untuk kemudian menjadi “penjala manusia” (Mat 4:19). Setelah Yesus bangkit dari dunia orang mati dan menampakkan diri-Nya kepada para murid-Nya, kita mungkin sekali mengharapkan bahwa Petrus akan memulai kembali tugas panggilannya ini dengan penuh semangat. Namun, apakah yang terjadi? Kelihatannya Petrus kembali ke jalan hidupnya yang lama: “Aku mau pergi menangkap ikan” (Yoh 21:3). Karena tidak mempunyai alternatif yang lebih baik, enam orang murid yang lain bergabung dengan dirinya (lihat Yoh 21:3). Mereka pun berangkat lalu naik ke perahu di danau Tiberias, tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa (lihat Yoh 21:3). Hal ini tentu menambah rasa kegagalan yang selama ini telah mencekam mereka.

Petrus memang kemudian diubah, yaitu lewat perjumpaannya dengan Yesus yang sudah bangkit. Dari pantai danau Yesus memberi pengarahan kepada para murid-Nya untuk menangkap ikan yang dipenuhi keajaiban, mengingatkan kita akan begitu banyak mukjizat dan tanda heran yang dibuat oleh-Nya ketika melakukan karya pelayanan di tengah-tengah publik (lihat Luk 5:1-11). Akan tetapi, kali ini Petrus secara formal “diangkat kembali” sebagai “Gembala” yang bertugas untuk memelihara domba-domba Yesus (lihat Yoh 21:15-19); dengan demikian dia sungguh-sungguh menjadi “penjala manusia” yang sejati. Inilah kuasa dari kebangkitan Yesus.

Kuasa yang mampu mentransformasikan dari kebangkitan Yesus diungkapkan bahkan dalam kisah “penangkapan ikan” ini. Jumlah ikan yang berhasil ditangkap jala, 153 ekor, melambangkan bagaimana Yesus merangkul semua orang yang ada di muka bumi ini. Ilmu hewan atau zoology pada zaman itu mengenal adanya sebanyak 153 species ikan yang berbeda. Meskipun ikan yang berhasil ditangkap itu besar dan memenuhi jala, jala itu sendiri tidak koyak. Hal ini mau menunjukkan bahwa Gereja Allah mampu untuk menampung banyak orang yang berbeda-beda suku, bangsa, ras, budaya dlsb. namun tetap kokoh. Hal itu saja merupakan sebuah mukjizat besar!

Akhirnya, kebangkitan Yesus memampukan para pengikut-Nya untuk mengenal dan mengalami kuasa dan rasa aman-tenteram dari kasih-Nya. Sarapan di pantai berupa ikan panggang dan roti yang disiapkan Yesus untuk para murid-Nya mengingatkan kita bahwa Dia akan memelihara dan memperhatikan segala kebutuhan kita – baik kebutuhan fisik maupun kebutuhan spiritual. Kita dapat merasakan di sini adanya nada tambahan Ekaristi (kata orang: “nuansa” Ekaristinya). Allah yang kita percayai untuk keselamatan kita adalah Allah yang sama, yang memberikan kepada kita makanan sehari-hari kita.

DOA: Yesus Kristus, Engkau telah menunjukkan kepada kami bahwa tidak ada siapa atau apapun yang dapat mengalahkan kuasa kehidupan-Mu, tidak juga maut. Ajarlah kami untuk tidak takut pada kuasa-transformasi-Mu, karena hidup kebangkitan-Mu mengubah segala hal di sekeliling kami dan di dalam diri kami masing-masing. Engkau adalah satu-satunya fondasi sejati dalam kehidupan. “Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru” (Mzm 118: 22). Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 21:1-14), bacalah tulisan yang berjudul “YESUS INGIN DATANG KEPADA KITA DAN MENOLONG KITA” (bacaan tanggal 6-4-18) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-04 BACAAN HARIAN APRIL 2018. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 21-4-17 dalam situs/blog SANG SABDA)

Cilandak,  3 April 2018 [HARI SELASA DALAM OKTAF PASKAH] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

YESUS MASIH TERUS BERKARYA

YESUS MASIH TERUS BERKARYA

(Bacaan Pertama Misa Kudus, HARI KAMIS DALAM OKTAF PASKAH – 5 April 2018) 

Karena orang itu tetap mengikuti Petrus dan Yohanes, maka seluruh orang banyak yang sangat keheranan itu datang mengerumuni mereka di serambi yang disebut Serambi Salomo. Ketika Petrus melihat hal itu, ia berkata kepada orang banyak itu, “Hai orang Israel, mengapa kamu heran tentang kejadian itu dan mengapa kamu menatap kami seolah-oleh kami membuat orang itu berjalan karena kuasa atau kesalehan kami sendiri? Allah Abraham, Ishak dan Yakub, Allah nenek moyang kita telah memuliakan Hamba-Nya, yaitu Yesus yang kamu serahkan dan tolak di depan Pilatus, walaupun Pilatus memutuskan untuk melepaskan Dia. Tetapi kamu telah menolak Yang Kudus dan Benar, serta menghendaki seorang pembunuh untuk diberikan kepada kamu. Kamu telah membunuh Perintis Kehidupan, tetapi Allah telah membangkitkan Dia dari antara orang mati; dan tentang hal itu kami adalah saksi. Karena kepercayaan kepada Nama Yesus, maka Nama itu telah menguatkan orang yang kamu lihat dan kenal ini; dan kepercayaan itu telah memberi kesembuhan kepada orang ini di hadapan kamu semua. Nah, Saudara-saudara, aku tahu bahwa kamu telah berbuat demikian karena tidak tahu apa yang kamu lakukan, sama seperti semua pemimpin kamu. Tetapi dengan jalan demikian Allah telah menggenapi apa yang telah difirmankan-Nya dahulu dengan perantaraan nabi-nabi-Nya, yaitu bahwa Mesias yang diutus-Nya harus menderita. Karena itu sadarlah dan bertobatlah, supaya dosamu dihapuskan, agar Tuhan mendatangkan waktu kelegaan, dan mengutus Yesus, yang sejak semula ditetapkan bagimu sebagai Kristus. Kristus itu harus tinggal di surga sampai waktu pemulihan segala sesuatu, seperti yang difirmankan Allah dengan perantaraan nabi-nabi-Nya yang kudus di zaman dahulu. Bukankah telah dikatakan Musa: Tuhan Allah akan membangkitkan bagimu seorang nabi dari antara saudara-saudaramu, sama seperti aku: Dengarkanlah dia dalam segala sesuatu yang akan dikatakannya kepadamu. Dan akan terjadi bahwa setiap orang yang tidak mendengarkan nabi itu, akan dibinasakan dari tengah-tengah umat. Lagi pula, semua nabi yang pernah berbicara, mulai dari Samuel, dan yang datang sesudah dia, telah bernubuat tentang zaman ini. Kamulah yang mewarisi nubuat-nubuat itu dan mendapat bagian dalam perjanjian yang telah diadakan Allah dengan nenek moyang kita, ketika Ia berfirman kepada Abraham: Melalui keturunanmu semua bangsa di muka bumi akan diberkati. Bagi kamulah pertama-tama Allah membangkitkan Hamba-Nya dan mengutus-Nya kepada kamu, supaya Ia memberkati kamu dengan membuat kamu masing-masing berbalik dari segala kejahatanmu.” (Kis 3:11-26) 

Mazmur Tanggapan: Mzm 8:2,5-9; Bacaan Injil: Luk 24:35-48

Setelah baru saja menyembuhkan seorang lumpuh “dalam nama Yesus”, kepada orang banyak yang sedang mendengarkan khotbahnya Petrus melontarkan sebuah pertanyaan yang sederhana namun membingungkan: “Hai orang Israel, mengapa kamu heran tentang kejadian itu dan mengapa kamu menatap kami seolah-olah kami membuat orang itu berjalan karena kuasa atau kesalehan kami sendiri?” (Kis 3:12). Jelas, bahwa bagi Petrus bukanlah hal yang luarbiasa bagi Yesus untuk membuat mukjizat, bahkan setelah Ia naik ke surga. Biar bagaimanapun juga, sebelum itu Petrus telah seringkali menyaksikan kuasa penyembuhan Yesus diwujudkan di depan matanya sendiri. Dia juga tahu sekali bahwa Yesus masih hidup sebagai Tuhan yang bangkit. Bukankah dengan demikian logika menuntut bahwa Yesus akan terus menyembuhkan? Jawaban Petrus terhadap pertanyaan ini adalah sebuah “YA” yang pasti!

Pertanyaan Petrus kepada orang Israel di atas juga dapat ditujukan kepada kita yang hidup pada abad ke-21 ini. Mengherankankah apabila Yesus menyembuhkan sakit-penyakit pada hari ini melalui doa dan pelayanan orang-orang Kristiani (pengikut-pengikut Kristus)? Samasekali tidak mengherankan! Yesus memang masih terus menyembuhkan dan melakukan banyak mukjizat dan “tanda heran” lainnya. Sebaliknya, sebagai umat Kristiani, pantaslah kita merasa heran apabila mendengar bahwa Yesus telah berhenti menyembuhkan dan membuat mukjizat dan “tanda heran” lainnya.

Pada masa Paskah ini, ketika anda membaca “Kisah para Rasul”, catatlah berapa sering para murid-Nya mengalami kuasa dan kehadiran Tuhan Yesus. Ia mengasihi para murid-Nya, dan Ia telah berjanji untuk senantiasa ada bersama mereka. Hal ini benar, bahkan pada hari ini juga. Yesus adalah Imanuel (Allah yang menyertai kita; lihat Mat 28:20), dan Ia mengasihi kita. Kita dapat memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan dan melakukan intervensi pada hari ini dengan penuh keajaiban. Yesus memiliki kuasa dan otoritas – juga hasrat – untuk melakukan hal-hal yang baik ini. Seperti apa yang dilakukan Yesus pada masa Gereja awal (perdana) lewat iman-kepercayaan para murid-Nya, maka melalui doa-doa dan pelayanan para murid-Nya, Yesus tetap dapat melakukan karya-Nya. Pernyataan ini berlaku bagi kita semua: anda dan saya!

Dalam pekan-pekan mendatang ini, kita dapat memohon kepada Yesus untuk menunjukkan kepada kita bagaimana Dia bekerja dalam kehidupan orang-orang di sekeliling kita. Kita mohon kepada-Nya agar memberikan suatu visi yang lebih luas berkenan dengan jalan yang ingin Ia gunakan terhadap kita masing-masing sebagai seorang pelayan-Nya di bidang penyembuhan berbagai sakit-penyakit. Marilah kita mencoba untuk melakukan doa-doa syafaat (doa-doa untuk orang-orang lain) bagi mereka yang sedang berada dalam situasi-situasi sulit, dengan rasa percaya mendalam akan janji-janji-Nya. Janganlah kita cepat menyerah. Kita harus menaruh kepercayaan pada kebaikan dan belas kasihan-Nya. Ingatlah bahwa Yesus mengasihi setiap orang dan Ia sungguh ingin menolong. Yesus juga mengasihi kita dan ingin bekerja melalui kita masing-masing untuk menolong orang-orang lain.  Janganlah kita menjadi kaget dan terkejut ketika berhadapan dengan kenyataan bahwa Yesus sungguh-sungguh hadir dan melakukan penyembuhan dan/atau membuat mukjizat serta tanda heran lainnya, bahkan pada hari ini juga. Yesus itu Tuhan dan Juruselamat kita, dan Ia adalah Mahasetia.

DOA: Tuhan Yesus, tolonglah orang-orang yang sudah hampir kehilangan pengharapan. Bukalah mata mereka agar dapat melihat realitas kebangkitan-Mu dari dunia orang mati, dan kuasa-Mu yang dapat mengalir ke dalam kehidupan mereka dari kebangkitan-Mu itu. Tunjukkanlah kepada mereka betapa Engkau ingin bekerja dalam kehidupan mereka setiap saat. Terima kasih, ya Tuhan. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 24:35-48), bacalah tulisan yang berjudul “TOTALITAS KEMANUSIAAN KITA DICIPTAKAN KEMBALI DAN DITRANSFORMASIKAN DALAM KRISTUS YANG BANGKIT” (bacaan tanggal 5-4-18), dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-04 BACAAN HARIAN APRIL 2018. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 20-4-17 dalam situs/blog SANG SABDA)

Cilandak, 3 April 2018 [HARI SELASA DALAM OKTAF PASKAH] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

YESUS SIAP UNTUK MENYEMBUHKAN KITA

YESUS SIAP UNTUK MENYEMBUHKAN KITA

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI RABU DALAM OKTAF PASKAH, 4 April 2018)

Pada hari itu juga dua orang dari murid-murid Yesus pergi ke sebuah desa bernama Emaus, yang terletak kira-kira sebelas kilometer dari Yerusalem, dan mereka bercakap-cakap tentang segala sesuatu yang telah terjadi. Ketika mereka sedang bercakap-cakap dan bertukar pikiran, datanglah Yesus sendiri mendekati mereka, lalu berjalan bersama-sama dengan mereka. Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenal Dia. Yesus berkata kepada mereka, “Apakah yang kamu percakapkan sementara kamu berjalan?”  Lalu berhentilah mereka dengan muka muram. Seorang dari mereka, namanya Kleopas, menjawab-Nya, “Apakah Engkau satu-satunya orang asing di Yerusalem, yang tidak tahu apa yang terjadi dengan Yesus orang Nazaret. Dialah adalah seorang nabi, yang berkuasa dalam pekerjaan dan perkataan dan perkataan di hadapan Allah dan seluruh bangsa kami. Tetapi imam-imam kepala dan pemimpin-pemimpin kami telah menyerahkan Dia untuk dihukum mati dan mereka telah menyalibkan-Nya. Padahal kami dahulu mengharapkan bahwa Dialah yang akan membebaskan bangsa Israel. Sementara itu telah lewat tiga hari, sejak semuanya itu terjadi. Tetapi beberapa perempuan dari kalangan kami telah mengejutkan kami: Pagi-pagi buta mereka telah pergi ke kubur, dan tidak menemukan mayat-Nya. Lalu mereka datang dengan berita bahwa telah kelihatan kepada mereka malaikat-malaikat yang mengatakan bahwa Ia hidup. Beberapa teman kami telah pergi ke kubur itu dan mendapati persis seperti yang dikatakan perempuan-perempuan itu, tetapi Dia tidak mereka lihat.”  Lalu Ia berkata kepada mereka, “Hai kamu orang bodoh, betapa lambannya hatimu untuk mempercayai segala sesuatu, yang telah para nabi! Bukankah Mesias harus menderita semuanya itu untuk masuk ke dalam kemuliaan-Nya”  Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi. Mereka mendekati desa yang mereka tuju, lalu Ia  berbuat seolah-olah hendak meneruskan perjalanan-nya. Tetapi mereka sangat mendesak-Nya, katanya, “Tinggallah bersama-sama dengan kami, sebab hari telah menjelang malam dan matahari hampir terbenam.”  Lalu masuklah Ia untuk tinggal bersama-sama dengan mereka. Waktu Ia duduk makan dengan mereka, Ia mengambil roti, mengucap syukur, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka. Ketika itu terbukalah mata mereka dan mereka pun mengenal Dia, tetapi Ia lenyap dari tengah-tengah mereka. Kata mereka seorang kepada yang lain, “Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?”  Lalu bangkitlah mereka dan terus kembali ke Yerusalem. Di situ mereka mendapati kesebelas murid itu dan orang-orang yang ada bersama mereka, sedang berkumpul. Kata mereka itu, “Sesungguhnya Tuhan telah bangkit dan telah menampakkan diri kepada Simon.”  Lalu kedua orang itu pun menceritakan apa yang terjadi di tengah jalan dan bagaimana mereka mengenali Dia pada waktu Ia memecah-mecahkan roti. (Luk 24:13-35) 

Bacaan Pertama: Kis 3:1-10; Mazmur Tanggapan: Mzm 105:1-4,6-9 

Kita hampir dapat mendengar kejengkelan dalam suara dua orang murid Yesus ini. Meskipun sudah ramai juga “gosip” atau “kabar angin” bahwa pahlawan mereka masih hidup, mereka sendiri belum melihat Yesus. Sekarang adalah hari ketiga sejak kematian Yesus di kayu salib yang penuh kehinaan dan kepedihan itu. Oleh karena itu mereka berkesimpulan bahwa sang “nabi” tidak akan kembali untuk membebaskan bangsa Yahudi dari penjajahan bangsa asing. Janji-janji Yesus kedengarannya kosong belaka bagi mereka.

Kita pun terkadang dapat mengalami kekecewaan seperti kedua orang murid ini. Manakala posisi keuangan sedang payah dan tingkat stres tinggi, misalnya, atau ketika kita sedang sakit dan tidak melihat tanda-tanda yang mengarah kepada kesembuhan, harapan dapat menyusut dan godaan untuk tidak menaruh kepercayaan pada Allah pun semakin dekat dan besar. Dalam keadaan penuh frustrasi kita dapat merasa seakan-akan Yesus telah meninggalkan kita atau Dia memang tidak mau memenuhi janji-Nya.

Namun kabar baiknya adalah bahwa Allah akan memenuhi semua janji-Nya – seperti yang telah dijanjikan-Nya bahwa Dia akan bangkit lagi pada hari ketiga (Luk 9:22; 18:33). Sementara kedua orang murid itu merasa sedih dan meratapi harapan-harapan mereka yang tak terpenuhi, Yesus berdiri di hadapan mereka! Coba pikirkan saja: Apabila tidak bertemu dengan Yesus yang sudah bangkit dalam perjalanan menuju Emaus, kemungkinan besar kedua murid itu tidak akan mengalami hari Pentakosta yang bersejarah itu.

Yesus sedang menantikan kita yang gelisah, sedih, kecewa karena harapan-harapan kita yang tak terpenuhi. Dia siap untuk menyembuhkan kita, anda dan saya. Dia ingin agar kita melepaskan beban-beban kita dan percaya bahwa Dia ingin menolong kita dalam pencobaan dan kekecewaan kita. Dia selalu berada dengan kita, seperti yang telah dijanjikan-Nya (Mat 28:20). Kita dapat selalu memanggil-Nya, karena Dia sungguh memperhatikan kita, Dia mengasihi kita! Bahkan begitu mengasihi kita, sehingga Dia masuk kubur dan bangkit kembali untuk kita semua. Semoga Roh-Nya membuka hati kita agar dapat mengenali Yesus yang bangkit, Tuhan segala mukjizat!

DOA: Allah Roh Kudus, tolonglah aku. Aku mau melihat Yesus! Tolonglah agar supaya aku menaruh pengharapan dan kepercayaanku hanya pada-Nya. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Pertama hari ini (Kis 3:1-10), bacalah tulisan yang berjudul “DALAM NAMA YESUS KRISTUS” (bacaan tanggal 4-4-18) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-04 BACAAN HARIAN APRIL 2018. 

(Tulisan ini revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 19-4-17 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak,  2 April 2018 [HARI SENIN DALAM OKTAF PASKAH] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

ITU BUKAN URUSANMU !!! [2]

ITU BUKAN URUSANMU !!! [2]

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan VII Paskah – Sabtu, 3 Juni 2017) 

Ketika Petrus berpaling, ia melihat bahwa murid yang dikasihi Yesus sedang mengikuti mereka, yaitu murid yang pada waktu mereka sedang makan bersama duduk dekat Yesus dan yang berkata, “Tuhan, siapakah dia yang akan menyerahkan Engkau?” Ketika Petrus melihat murid itu, ia berkata kepada Yesus, “Tuhan, bagaimana dengan dia ini?” Jawab Yesus, “Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: Ikutlah Aku.” Lalu tersebarlah kabar di antara saudara-saudara itu bahwa murid itu tidak akan mati. Tetapi Yesus tidak mengatakan kepada Petrus bahwa murid itu tidak akan mati, melainkan, “Jikalau Aku menghendaki supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu.”

Dialah murid yang bersaksi tentang semuanya ini dan yang telah menuliskannya dan kita tahu bahwa kesaksiannya itu benar.

Masih banyak lagi hal-hal lain yang diperbuat oleh Yesus, tetapi jikalau semuanya itu harus dituliskan satu per satu, kupikir dunia ini tidak dapat memuat semua kitab yang harus ditulis itu. (Yoh 21:20-25) 

Bacaan Pertama: Kis 28:16-20,30-31; Mazmur Tanggapan: Mzm 11:4-5,7 

Selagi kita mendekati penghujung Masa Paskah, kita membaca enam ayat terakhir dari Injil Yohanes yang berisikan sebuah pelajaran yang indah bagi kita.

Dalam penampilan-Nya sebagai Tuhan yang bangkit, Yesus baru saja mengatakan kepada Petrus bagaimana rasul-Nya itu akan menderita penganiayaan dan mengalami kematiannya sebagai martir Kristus. Karena Yesus tidak mengatakan apa-apa tentang kematian Yohanes, Petrus menjadi ingin tahu dan bertanya kepada Yesus, “Tuhan, bagaimana dengan dia ini?” (Yoh 21:21).

Yesus tidak pernah memberi jawaban langsung terhadap pertanyaan-pertanyaan “kosong” yang diajukan demi memenuhi rasa ingin tahu seseorang. Dalam Injil Lukas, misalnya, ada seseorang yang tertanya kepada Yesus, “Tuhan, sedikit sajakah orang yang diselamatkan?” Jawab Yesus kepada orang-orang di situ, “Berjuanglah untuk masuk melalui pintu yang sempit itu! Sebab Aku berkata kepadamu: Banyak orang akan berusaha untuk masuk, tetapi tidak akan dapat ……” (Luk 13:23 dsj.). Jadi, dalam kasus kita kali ini, Yesus juga memberikan jawaban yang seakan mengandung “teka-teki”, “Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: Ikutlah Aku” (Yoh 21:22). Yesus tidak memberi kepuasan terhadap rasa ingin tahu Petrus. Yesus hanya mengatakan kepada Petrus agar dia benar-benar mengikuti jejak-Nya, sampai kepada penyalibannya. Itulah yang penting!

Mengapa kita begitu ingin tahu tentang perkara-perkara orang-orang lain? Mengapa kita bertanya mengenai cara-cara Allah dalam mengasihi masing-masing kita sebagai individu. Yesus seakan berkata kepada Petrus: “Engkau adalah Petrus dan Yohanes adalah Yohanes. Aku tidak dapat memperlakukan kamu berdua secara sama. Aku harus menghargai individualitasmu masing-masing, karunia-karuniamu yang istimewa.” Patut dicatat bahwa kebenaran ini tidak hanya berlaku di kalangan kaum awam dalam Gereja, melainkan juga berlaku di kalangan para anggota pimpinan Gereja.

Seringkali kita merasa iri hati dan kesal karena Allah kelihatannya memperlakukan orang-orang lain dengan kasih yang melebihi kasih-Nya kepada kita sendiri. Bagaimana hal ini sampai terjadi? Allah adalah kasih. Kasih Allah itu tanpa batas kepada setiap orang tanpa kecuali. Kita harus belajar untuk menerima kasih-Nya bagi kita dan cara Dia mengasihi kita, walaupun kadang-kadang kita tidak memahaminya. Mulai saat ini, janganlah sampai kita merasa kurang dikasihi ketimbang orang-orang lain.

Allah kita adalah “Allah yang cemburu” (lihat Kel 34:14). Ia menginginkan setiap relasi-Nya dengan anak-anak-Nya merupakan relasi yang sepenuhnya personal dan unik.

DOA: Tuhan Yesus, terima kasih penuh syukur kuhaturkan kepada-Mu karena Engkau mengasihiku secara sangat mempribadi. Aku sungguh berbahagia karena di mata-Mu aku adalah seorang pribadi yang istimewa. Terpujilah nama-Mu selalu, ya Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamatku. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 21:20-25), bacalah tulisan dengan judul “MENGASIHI YESUS DAN TETAP SETIA PADA SABDA-NYA” (bacaan tanggal 3-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 23-5-15 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 1 Juni 2017 [Peringatan S. Yustinus, Martir] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS