Posts tagged ‘SUNGAI YORDAN’

PEMBAPTISAN TUHAN YESUS DI SUNGAI YORDAN

PEMBAPTISAN TUHAN YESUS DI SUNGAI YORDAN

(Bacaan Injil Misa Kudus, Pesta Pembaptisan Tuhan – Senin, 8 Januari 2018)

Ia memberitakan demikian, “Sesudah aku akan datang Ia yang lebih berkuasa daripada aku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus.”

Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di Sungai Yordan oleh Yohanes. Pada saat Ia keluar dari air, langsung Ia melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atas-Nya. Lalu terdengarlah suara dari surga, “Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan.”(Mrk 1:7-11) 

Bacaan Pertama: Yes 55:1-11 atau Kis 10:34-38; Mazmur Tanggapan: Yes 12:2-6; Bacaan Kedua: 1Yoh 5:1-9 

Pada hari Minggu kemarin kita merayakan “Hari Raya Penampakan Tuhan” atau “Hari Raya Epifani”. Kita melihat bahwa kata “epifani” berarti “manifestasi”. Sang Bayi Yesus dimanifestasikan sebagai sang Juruselamat, tidak hanya bagi orang-orang Yahudi, melainkan juga untuk segenap umat manusia. Pada hari ini, “Pesta Pembaptisan Tuhan”, juga merupakan suatu “epifani”, suatu pesta yang merupakan manifestasi Tuhan Yesus yang lebih mendalam lagi.

Pada hari ini Gereja minta kepada kita untuk menyingkirkan gambaran kandang Yesus yang manis penuh romantisme. Hari ini kita harus melihat Yesus tidak sebagai seorang bayi kecil yang tak berdaya, melainkan sebagai seorang laki-laki dewasa yang mengambil alih serta menanggung sebuah beban dan tanggung jawab yang sangat berat. Beban ini adalah beratnya dosa-dosa umat manusia, sedangkan tanggung jawab di sini adalah “reparasi” atas dosa-dosa itu.

Kenyataan bahwa Yesus dibaptis oleh Yohanes merupakan sesuatu yang sungguh sulit untuk dicerna oleh Gereja awal. Baptisan Yohanes merupakan baptisan tobat untuk pengampunan dosa-dosa. Gereja awal sangat menyadari kenyataan bahwa Yesus sebagai Yang Ilahi mutlak tanpa dosa. Pertanyaannya adalah mengapa seseorang yang tanpa dosa harus menyerahkan diri untuk dibaptis, yang di dalam rituale-nya termasuk pengakuan dosa. Kenyataan bahwa Tuhan kita dibaptis oleh Yohanes menunjukkan bahwa Dia mengambil alih serta menanggung dosa-dosa seluruh dunia, walaupun Ia sendiri sempurna tanpa dosa.

Yesus menanggung sendiri dosa-dosa dunia untuk menghilangkan rasa bersalah. Seperti yang dikatakan oleh Santo Yohanes Pembaptis: “Lihatlah Anak Domba Allah, yang menghapus dosa dunia” (Yoh 1:29, 36). Baptisan Yesus adalah suatu perendahan diri sendiri, suatu ungkapan kedinaan. Namun dari dalam air sungai Yordan, Yesus muncul sebagai seorang Juruselamat yang dimuliakan.

Sabda atau kata-kata Allah Bapa juga merupakan suatu epifani, suatu manifestasi: “Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan” (Mrk 1:11). Kata-kata ini membuat jelas nas-nas tentang Hamba YHWH yang menderita dalam Perjanjian Lama. Dalam Kitab Yesaya kita membaca: “Lihat, itu hamba-Ku yang Kupegang, orang pilihan-Ku, yang kepadanya Aku berkenan …” (Yes 42:1). Dalam artian yang paling penuh, ide tentang hamba YHWH yang menderita terwujud dalam diri Yesus, dan Yesus sendirilah yang dengan jelas mengidentifikasikan diri-Nya sebagai Hamba Allah. Jadi, Yesus memang menderita demi dosa-dosa semua orang.

Dengan demikian, pesta hari ini memanifestasikan bahwa Yesus datang ke tengah dunia untuk menjadi Juruselamat kita melalui ketaatan dan penerimaan-Nya yang penuh kasih terhadap penderitaan. Namun pesta ini juga memanifestasikan bagaimana seharusnya kita menjalani hidup kita sebagai umat Kristiani, sebagai para pengikut Kristus, sebagai murid-murid-Nya, sebagai orang-orang yang menghayati hidup-Kristus pada hari ini.

Hidup kita sebagai umat Kristiani dimulai pada saat baptisan kita. Baptisan ini pun merupakan perendahan diri kita, suatu ungkapan kedinaan. Namun kita muncul dari dalam air baptis sebagai manusia baru dengan suatu hidup baru. Baptisan kita merupakan sebuah akhir, namun pada saat yang sama juga merupakan sebuah awal. Baptisan adalah akhir dari hidup dosa dan awal dari hidup baru dalam kebaikan Allah. Baptisan adalah suatu keikutsertaan dalam kematian dan kebangkitan Yesus.

Sebagai orang yang sudah dibaptis, maka setiap kali kita merayakan Misa, kita mengidentifikasikan diri kita dengan Yesus, selagi kematian kurban-Nya di kayu salib dihadirkan kembali. Secara implisit kita mengatakan bahwa kita pun ingin untuk menjadi hamba-hamba Allah yang menderita, dan kita kita pun ingin menerima penderitaan apa pun yang diperlukan untuk memisahkan diri kita dari kedosaan. Kita masing-masing tentunya telah mengalami bahwa penyangkalan diri dan penderitaan seringkali terlibat dalam upaya menghindari dosa. Bahkan lebih penting lagi adalah upaya untuk secara positif menjalani suatu kehidupan yang baik, yaitu suatu kehidupan seperti-Kristus yang penuh pengorbanan dan kemurahan-hati. Dalam Misa Kudus kita tidak hanya mengidentifikasikan diri kita dengan penderitaan dan kemurahan-hati Kristus, melainkan juga kita melihat model dan teladan sempurna berkaitan dengan pertanyaan bagaimana hidup kita seharusnya: suatu pemberian diri kita sendiri kepada Allah dalam ketaatan dan kasih.

Semua pengorbanan dan kemurahan-hati memang bernilai karena semua itu akan memimpin kita kepada kepenuhan hidup yang kita rindukan. Santo Paulus mengingatkan bahwa kita harus menyadari bahwa “Jika kita telah mati dengan Kristus, kita percaya bahwa kita akan hidup juga dengan Dia” (Rm 6:8).

Pada hari ini Gereja memanggil kita agar memindahkan perhatian kita dari sang Bayi yang berbaring dalam palungan kepada SALIB sang Juruselamat. Namun dengan melakukan hal itu Gereja tidak merusak sukacita dan kebahagiaan kita pada hari Natal. Pada hari ini Gereja menunjukkan kepada kita tujuan kelahiran Kristus itu sendiri: kepenuhan hidup yang datang dari penderitaan dan kematian Yesus. Pada hari ini kepenuhan hidup itu adalah pengharapan dan ekspektasi kita.

DOA: Bapa surgawi, Allah yang Mahakuasa, kuduslah nama-Mu. Bapa, aku merasa takjub penuh syukur perihal apa saja yang telah Engkau berikan kepadaku dalam Kristus. Bukalah mata hatiku agar dapat melihat berkat-berkat spiritual dari-Mu. Luaskanlah pengertianku agar dengan demikian aku dapat memahami segala hal yang telah kuterima melalui baptisanku. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Midsa Misa hari ini (Mrk 1:7-11), bacalah tulisan dengan judul “ENGKAULAH ANAK-KU YANG TERKASIH” (bacaan tanggal 8-1-18), dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; 18-01 BACAAN HARIAN JANUARI 2018. 

Cilandak, 4 Januari 2018 (Peringatan S. Angela dr Foligno, Ordo III S. Fransiskus) 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

Advertisements

PADA SAAT PEMBAPTISAN YESUS

PADA SAAT PEMBAPTISAN YESUS

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Masa Natal – Sabtu, 6 Januari 2018

Keluarga OFMCap.: Peringatan B. Didakus Yosef dr Sadiz, Imam

HARI SABTU IMAM

Ia memberitakan demikian, “Sesudah aku akan datang Ia yang lebih berkuasa daripada aku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus.”

Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di Sungai Yordan oleh Yohanes. Pada saat Ia keluar dari air, langsung Ia melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atas-Nya. Lalu terdengarlah suara dari surga, “Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan.”(Mrk 1:7-11)

Bacaan Pertama: 1Yoh 5:5-13; Mazmur Tanggapan: Mzm 147:12-15,19-20; Bacaan Injil Alternatif: Luk 3:23-38

Mengapa Yesus yang tanpa noda dosa itu “menyerahkan” diri-Nya untuk dibaptis-tobat oleh Yohanes? Karena pada saat baptisan itu Yesus menerima misi/perutusan-Nya sebagai hamba Allah yang menderita atas nama semua orang berdosa. Dengan menyerahkan diri-Nya penuh kerendahan hati untuk menerima pembaptisan oleh Yohanes, sebenarnya Yesus memberikan kepada kita suatu pertanda akan “baptisan” kematian-Nya yang penuh darah di kayu salib kelak, di mana demi cinta kasih-Nya, Dia memberikan hidup-Nya guna menebus dosa-dosa kita (Mrk 10:38,45).

Karena Yesus merendahkan diri-Nya sedemikian totalnya, maka Bapa-Nya mempermaklumkan dengan suara yang dapat didengar manusia, betapa berkenan Dia akan Yesus (Mrk 1:11). Roh Kudus pun hadir dan mengurapi Yesus untuk karya yang akan dimulai-Nya. Pada saat pembaptisan, Yesus menjadi sumber Roh Kudus bagi semua orang yang mau percaya kepada-Nya. Langit terkoyak, Roh Kudus turun dan ciptaan baru pun di-inaugurasi-kan.

Kalau kita ingin mengalami kekuatan dan rahmat ciptaan baru ini dalam kehidupan kita sendiri, maka kita harus mengikuti contoh yang diberikan oleh Yesus. Santo Gregorius dari Nazianzen, seorang Bapa Gereja di abad IV memberikan kepada kita nasihat ini: “Marilah kita dikuburkan bersama Kristus oleh baptisan agar dapat bangkit bersama Dia. Marilah kita bangkit bersama-Nya agar dapat dimuliakan bersama Dia.”  Maka kalau kita ingin diubah, baiklah kita minta Roh Kudus untuk menempa diri kita masing-masing agar dapat terisi dengan kerendahan hati  sama, yang telah ditunjukkan Yesus pada saat pembaptisan-Nya. Kalau kita melakukannya, maka surga pun akan terbuka bagi kita.

Sesungguhnya Yesus selalu siap untuk memperbaharui kita dalam Roh-Nya dan mengurapi kita untuk misi/perutusan-Nya. Dia ingin sekali menjadikan kita “terang” dan “garam” bagi orang-orang di sekeliling kita (Mat 3:13,14). Yesus ingin agar cinta kasih-Nya dan kebenaran-Nya bersinar melalui diri kita sehingga orang-orang lain akan tersentuh oleh kebaikan-Nya. Marilah kita mohon kepada Tuhan agar memenuhi diri kita masing-masing dengan Roh Kudus agar kita dapat memancarkan sinar sukacita Injil kepada orang-orang di sekeliling anda.

DOA: Tuhan Yesus, penuhilah diriku dengan Roh Kudus-Mu. Perkenankanlah aku menemukan sukacita yang sejati selagi bekerja guna menyenangkan-Mu, seperti Engkau menemukan sukacita dalam berusaha menyenangkan Bapa di surga. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mrk 1:7-11), bacalah tulisan dengan judul “YESUS DIBAPTIS OLEH YOHANES” (bacaan tanggal 6-1-18), dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; 18-01 BACAAN HARIAN JANUARI 2018.  

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 6-1-17 dalam situs/blog)

Cilandak, 3 Januari 2018 [Peringatan Nama Yesus Yang Tersuci] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

YESUS DIBAPTIS OLEH YOHANES

YESUS DIBAPTIS OLEH YOHANES

(Bacaan Pertama Misa Kudus, PESTA PEMBAPTISAN TUHAN –  Senin,Januari 2017)

0-0-a-baptisan-yesus-5Kemudian datanglah Yesus dari Galilea ke Yordan kepada Yohanes untuk dibaptis olehnya. Tetapi Yohanes mencegah Dia, katanya, “Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu, namun Engkau yang datang kepadaku?” Lalu jawab Yesus kepadanya, “Biarlah hal itu terjadi sekarang, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah.” Yohanes pun menuruti-Nya. Sesudah dibaptis, Yesus segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Allah seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari surga yang mengatakan, “Inilah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Nyalah Aku berkenan.” (Mat 3:13-17)

Bacaan Pertama: Yes 42:1-4,6-7; Mazmur Tanggapan: Mzm 29:1-4,9-10; Bacaan Kedua: Kis 10:34-38

Setelah bertahun-tahun menanti dan mempersiapkan diri-Nya, tibalah saatnya bagi Yesus untuk memulai pelaksanaan misi-Nya. Dia tidak lagi tetap tersembunyi di Nazaret, berprofesi sebagai seorang tukang kayu. Sekarang, tibalah saatnya bagi Yesus untuk melaksanakan peran yang merupakan bagian-Nya dalam rencana Allah, saat untuk mengumumkan dan meresmikan Kerajaan Allah. Sekarang adalah saat untuk penyembuhan-penyembuhan atas diri orang-orang yang menderita berbagai penyakit, pengusiran roh-roh jahat  atas diri orang-orang yang dirasuki, berkhotbah tentang Kerajaan Allah serta ajaran-ajaran-Nya dan menyerukan pertobatan.

Kerajaan besar dan agung ini tidak dimulai dengan suara terompet atau bunyi sangkakala dan tidak juga dengan pembuktian besar-besaran lewat mukjizat-mukjizat dan berbagai tanda heran lainnya yang dibuat oleh Yesus, melainkan dengan humilitas, yaitu kerendahan atau kedinaan, yaitu selagi Yesus merendahkan diri-Nya dan meminta kepada Yohanes untuk dibaptis-tobat untuk pengampunan dosa. Yesus yang tanpa dosa begitu menghargai panggilan Yohanes kepada para pendosa untuk bertobat. Ia yang di “atas” sana senantiasa berjubah kemuliaan harus menundukkan kepala-Nya kepada dia yang berbaju kasar (jubah bulu unta dst., lihat Mrk 1:6). Dia yang benar, mengidentifikasikan diri-Nya dengan orang-orang berdosa untuk memenuhi diri mereka dengan segala kebenaran.

Matius mengatakan bahwa ketika Yesus keluar dari air, Roh Kudus turun atas diri-Nya dan Allah Bapa memberi kesaksian tentang Putera-Nya: “Inilah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Nyalah Aku berkenan” (Mat 3:16-17). Dengan menceritakan baptisan Yesus secara begini, Matius menekankan peranan Yesus sebagai seorang hamba YHWH sebagaimana diperkenalkan dalam kitab Yesaya (Yes 42:1-7). Seperti hamba yang menderita dalam kitab Yesaya itu, Yesus telah datang guna “menjadi terang untuk bangsa-bangsa, untuk membuka mata yang buta, untuk mengeluarkan orang-orang hukuman dari tempat tahanan dan mengeluarkan orang-orang yang duduk dalam gelap dari rumah penjara” (Yes 42:6-7). Yang bahkan lebih penting lagi, seperti sang hamba YHWH, Dia (Yesus) harus mempersembahkan diri-Nya sendiri sebagai kurban tebusan dosa bagi orang-orang lain dan Ia juga berdoa syafaat bagi mereka guna mendapatkan pengampunan (lihat Yes 53:10-12).

Santo Paulus mengatakan bahwa pada saat baptisan kita, kita dibaptis ke dalam Kristus (Rm 6:3; Gal 3:27). Baptisan Yesus adalah baptisan kita juga. Jika pada baptisan Yesus, Roh Kudus turun atas diri-Nya maka demikian pula Roh Kudus turun atas diri kita masing-masing pada saat kita dibaptis. Seperti Bapa surgawi yang mendeklarasikan bahwa  Yesus adalah “Anak-Nya yang terkasih” (Mat 3:17), kita pun – pada saat dibaptis –  menjadi anak-anak Allah yang sangat dikasihi-Nya. Sebagaimana Yesus melaksanakan amanat-Nya sebagai seorang Hamba, maka kita pun harus menghayati hidup sebagai hamba yang melayani Allah dalam upaya membangun Kerajaan-Nya di dunia ini.

Dengan penuh keyakinan karena pengurapan Roh Kudus, dan dengan kerendahan hati serta kedinaan dalam Kristus, marilah kita bertekad bulat untuk melayani Bapa surgawi dengan penuh sukacita dan penyangkalan diri, sebagai anak-anak yang sangat dikasihi oleh-Nya.

DOA: Tuhan Yesus, penuhilah diriku dengan Roh Kudus-Mu. Semoga aku memperoleh sukacita sejati ketika aku berupaya untuk menyenangkan-Mu, sebagaimana Engkau bersukacita dalam hidup-Mu yang sepenuhnya adalah untuk menyenangkan Bapa-Mu. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 3:13-17), bacalah tulisan yang berjudul “YESUS DATANG KE SUNGAI YORDAN UNTUK DIBAPTIS” (bacaan tanggal 9-1-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-01 BACAAN HARIAN JANUARI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 12-1-14 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 7 Januari 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

YESUS DIBAPTIS

YESUS DIBAPTIS

(Bacaan Injil Misa Kudus, Pesta Pembaptisan Tuhan – Minggu, 11 Januari 2015) 

BAPTISAN YESUS - DIBAPTIS DI S. YORDAN - 2Ia memberitakan demikian, “Sesudah aku akan datang Ia yang lebih berkuasa daripada aku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus.”

Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di Sungai Yordan oleh Yohanes. Pada saat Ia keluar dari air, langsung Ia melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atas-Nya. Lalu terdengarlah suara dari surga, “Engkaulah Anak-Ku yang terkasih, kepada-Mulah Aku berkenan.”(Mrk 1:7-11)

Bacaan Pertama: Yes 55:1-11 atau Kis 10:34-38; Mazmur Tanggapan: Yes 12:2-6; Bacaan Kedua: 1Yoh 5:1-9 

Pada waktu Yesus dibaptis oleh Yohanes Pembaptis, Ia melihat langit terkoyak dan misteri “Allah Tritunggal Mahakudus” (Trinitas) dibuat menjadi nyata. Ia mendengar suara Bapa-Nya yang mencurahkan berkat-Nya atas diri-Nya, dan Roh Kudus seperti burung merpati turun ke atas diri-Nya.

Yesus dari Nazaret seorang manusia tanpa dosa (lihat Ibr 4:15), mengidentifikasikan diri-Nya dengan manusia berdosa dengan cara menerima pembaptisan-tobat. Karena ketaatan-Nya kepada kehendak Bapa bagi diri-Nya, karena kemauan-Nya untuk memeluk dosa-dosa kita dan menghancurkan semua itu pada kayu salib, Yesus menunjukkan diri-Nya sebagai Putera Allah yang setia. Yesus menunjukkan bahwa diri-Nya adalah hamba Tuhan yang kematian-Nya akan berakibat terwujudnya pencurahan Roh Kudus atas diri kita semua.

Setelah dibenamkan dalam kehidupan yang telah “ditakdirkan” oleh Allah bagi diri-Nya, Yesus masuk ke tengah dunia memproklamasikan Kerajaan Allah dan membuat banyak mukjizat serta tanda heran lainnya. Karena kelimpahan Roh dalam diri-Nya, Yesus mampu untuk melakukan segala keajaiban ini dan untuk memanifestasikan kasih Allah secara begitu lengkap. Ia menyiapkan para pengikut-Nya untuk menerima Roh Kudus yang sama.

BAPTISAN YESUS - SEBELUM YESUS DIBAPTISKita yang telah dibaptis ke dalam Kristus telah menerima Roh Kudus ini. Kita pun dapat mendengar Bapa surgawi berkata tentang diri kita masing-masing: “Ini adalah anak-Ku yang terkasih.” Kita dapat mengenal dan memberi kesaksian tentang kasih dan kuat-kuasa Allah yang aktif dalam kehidupan kita. Pater Raniero Cantalamessa OFMCap., pengkhotbah untuk rumahtangga Kepausan pada masa Paus Yohanes Paulus II menulis dalam sebuah bukunya: “Kita telah diselamatkan sehingga pada gilirannya kita akan mampu untuk melakukan – melalui rahmat dan iman – pekerjaan-pekerjaan baik yang Allah telah persiapkan sebelumnya bagi kita yang adalah buah-buah Roh” (Mary Mirror of the Church, hal. 71). Satu lagi: “Api Roh diberikan kepada kita pada saat Baptisan. Kita harus membuang abu yang telah membuat-Nya kurang dapat bernapas, agar dengan demikian dapat berkobar lagi dan membuat kita mampu mengasihi” (Life in the Lordship of Jesus Christ, hal. 154).

Hari ini, marilah kita memeriksa kembali baptisan kita dalam terang pembaptisan Yesus bagi kita. Kita dibaptis ke dalam kematian Yesus. Apabila kita mati bersama Kristus, maka kita juga bangkit bersama dengan-Nya, diampuni dan dipenuhi dengan kehidupan ilahi. Semuanya telah diberikan kepada kita dalam Kristus! Yang kita harus lakukan hanyalah dari hari ke hari menyerahkan diri kita kepada Tuhan dan mencari pekerjaan Roh dalam kehidupan kita.

DOA: Bapa surgawi, Allah yang Mahakuasa, Engkau telah memaklumkan Kristus sebagai Putera-Mu yang terkasih, pada waktu Dia dibaptis di Sungai Yordan, sementara Roh Kudus turun atas diri-Nya. Kami mohon, semoga kami selalu setia sebagai anak-anak-Mu, karena sudah dilahirkan kembali dalam air dan Roh Kudus. Kami menghaturkan doa ini dalam nama Yesus Kristus, Putera-Mu yang hidup bersama Dikau dalam persekutuan Roh Kudus, Allah sepanjang masa. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mrk 1:7-11), bacalah tulisan dengan judul “PEMBAPTISAN TUHAN YESUS” (bacaan untuk tanggal 11-1-15), dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; 15-01 BACAAN HARIAN JANUARI 2015. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 9-1-12 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 6 Januari 2015 [Peringatan B. Didakus Yosef dr Sadiz, Imam] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

YESUS MEWARTAKAN KERAJAAN SURGA DAN MENYERUKAN PERTOBATAN

YESUS MEWARTAKAN KERAJAAN SURGA DAN MENYERUKAN PERTOBATAN

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa sesudah Penampakan Tuhan – Senin, 6 Januari 2014) 

YOHANES PEMBAPTIS DI PENJARATetapi waktu Yesus mendengar bahwa Yohanes telah ditangkap, menyingkirlah Ia ke Galilea. Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum, di tepi danau, di daerah Zebulon dan Naftali, supaya digenapi firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya, “Tanah Zebulon dan tanah Naftali, jalan ke laut, daerah seberang Sungai Yordan, Galilea, wilayah bangsa-bangsa lain, bangsa yang diam dalam kegelapan, telah melihat Terang yang besar dan bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut, telah terbit Terang.” [1] Sejak itu Yesus mulai memberitakan, “Bertobatlah, sebab Kerajaan Surga sudah dekat!”

Yesus pun berkeliling di seluruh Galilea; Ia mengajar dalam rumah ibadat dan memberitakan Injil Kerajaan Surga serta menyembuhkan orang-orang di antara bangsa itu dari segala penyakit dan kelemahan mereka. Lalu tersebarlah berita tentang Dia di seluruh Siria dan dibawalah kepada-Nya semua orang yang buruk keadaannya, yang menderita berbagai penyakit dan sengsara, yang kerasukan setan, yang sakit ayan dan yang lumpuh, lalu Yesus menyembuhkan mereka. Orang banyak pun berbondong-bondong mengikuti Dia. Mereka datang dari Galilea dan dari Dekapolis, dari Yerusalem dan dari Yudea dan dari seberang Yordan. (Mat 4:12-17,23-25)

Bacaan Pertama: 1Yoh 3:22-4:6; Mazmur Tanggapan: Mzm 2:7-8,10-11

Catatan: [1] Yes 8:23-9:1; [2] Lihat Mat 3:2 

“Yesus pun berkeliling di seluruh Galilea, Ia mengajar …… dan memberitakan Injil Kerajaan Surga …… serta menyembuhkan orang-orang di antara bangsa itu dari segala penyakit dan kelemahan mereka” (Mat 4:23).

Penyembuhan segala sakit-penyakit merupakan bagian penting dalam pelayanan Yesus di atas bumi ini, di samping memberi pengajaran dan berkhotbah tentang Kerajaan Surga.  Dari ketiga aktivitas pelayanan ini, Yesus menunjukkan bahwa Kerajaan Surga atau Kerajaan Allah sesungguhnya telah datang dan bahwa pemerintahan atau kekuasaan dosa sedang mendekati akhirnya. Menyadari hal ini, tidakkah mengherankan atau malah lucu apabila kita cenderung mengatakan tentang penyembuhan oleh Yesus sebagai peristiwa yang sudah lama terjadi, …… kejadian 2000 lalu, …… kuno; jadi bukan sesuatu yang dapat terjadi di sini dan sekarang juga?

Saudari dan Saudara yang dikasihi Kristus, ingatlah akan kebenaran bahwa Kerajaan Allah masih ada bersama kita pada hari ini, dan Yesus masih memiliki kuat-kuasa untuk menyembuhkan. Ingatlah, bahwa “Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya” (Ibr 13:8).

Dalam Kitab Suci, kita dapat membaca bahwa Allah menggunakan orang-orang biasa untuk membuat mukjizat penyembuhan. Dengan demikian, mengapa kita harus berpikir bahwa Dia tidak akan menggunakan kita juga? Satu cara untuk mengatasi keragu-raguan kita adalah untuk mendoakan kesembuhan atas sakit-penyakit yang “kecil-kecilan”. Misalnya, kita mendoakan seseorang yang sedang sakit kepala atau menderita demam. Kita memohon kepada Allah untuk menghibur seseorang yang berbeban berat, atau menyemangati seseorang yang sedang dilanda rasa takut. Marilah kita mempraktekkan “doa-doa penyembuhan” ini dengan setia. Dengan berjalannya waktu kita mulai melihat buahnya, maka kita pun lebih merasa nyaman untuk mendoakan kesembuhan orang-orang yang sedang menderita sakit-penyakit yang lebih serius, seperti kanker dlsb.

YESUS SEDANG BERKHOTBAH - 500Selagi kita “bereksperimen” dalam hal doa penyembuhan, janganlah kita pernah melupakan kebenaran, bahwa hasil akhirnya tergantung pada Allah semata, bukan kita. Kita tidak pernah akan mampu untuk menjelaskan mengapa ada orang yang sembuh dari penyakitnya setelah didoakan, sementara ada pula orang-orang lain yang tak kunjung sembuh. Namun hal seperti ini janganlah sampai membuat kita berputus-asa dan berhenti berdoa untuk orang-orang sakit yang dipercayakan kepada kita untuk kita doakan. Janganlah kita berhenti mendoakan orang sakit sambil membenarkan diri, bahwa kita tidak dianugerahi dengan karunia penyembuhan (lihat 1Kor 12:9), apalagi dengan mudahnya mengatakan: “Capek deh!” Pengalaman menunjukkan bahwa segalanya tergantung pada kehendak Allah sendiri! Ada orang yang disembuhkan on the spot, ada pula yang disembuhkan beberapa saat, bahkan beberapa bulan atau tahun kemudian, dlsb.

Apapun dan bagaimana pun hasilnya, kita dapat percaya bahwa Roh Kudus bekerja dalam pribadi-pribadi yang kita doakan. Paling sedikit mereka akan disentuh oleh kasih Allah yang mengalir dari diri kita yang mendoakan. Oleh karena itu marilah kita mengambil langkah iman dan memperkenankan Roh Kudus memakai kita sebagai bejana-Nya. Marilah kita mulai dalam ruang lingkup terkecil, yaitu di tengah keluarga kita sendiri yang seharusnya menjadi “gereja domestik”, atau komunitas kita, dan perhatikanlah bagaimana Allah bekerja.

DOA: Tuhan Yesus, terima kasih penuh syukur kami haturkan kepada-Mu untuk kasih-Mu yang mesra bagi kami semua. Terima kasih untuk kesembuhan penuh dan total yang akan kami alami di surga kelak. Berikanlah kepada kami keberanian untuk melangkah dalam iman dan menjadi bejana-bejana kasih-Mu yang menyembuhkan. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami Bacan Pertama hari ini (1Yoh 3:22-4:6), bacalah tulisan yang berjudul “PERCAYA KEPADA NAMA YESUS KRISTUS DAN SALING MENGASIHI SETURUT PERINTAH-NYA” (bacaan tanggal 6-1-14) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 14-01 BACAAN HARIAN JANUARI 2014. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 7-1-13 dalam situs/blog SANG SABDA)

Cilandak, 4 Januari 2014 [S. Angela dr Foligno, Ordo III Sekular S. Fransiskus] 

 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

ALLAH SANGAT SENANG DENGAN KESEDERHANAAN

ALLAH SANGAT SENANG DENGAN KESEDERHANAAN

(Bacaan Pertama Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan III Prapaskah – Senin, 4 Maret 2013) 

Elisha_and_Naaman_176-72Naaman, panglima raja Aram, adalah seorang terpandang di hadapan tuannya dan sangat disayangi, sebab oleh dia TUHAN (YHWH) telah memberikan kemenangan kepada orang Aram. Tetapi orang itu, seorang pahlawan tentara, sakit kusta. Orang Aram pernah keluar bergerombolan dan membawa tertawan seorang anak perempuan dari negeri Israel. Ia menjadi pelayan pada istri Naaman. Berkatalah gadis itu kepada nyonyanya: “Sekiranya tuanku menghadap nabi yang di Samaria itu, maka tentulah nabi itu akan menyembuhkan dia dari penyakitnya.” Lalu pergilah Naaman memberitahukan kepada tuannya, katanya: “Begini-beginilah dikatakan oleh gadis yang dari negeri Israel itu.” Maka jawab raja Aram: “Baik, pergilah dan aku akan mengirim surat kepada raja Israel.”

Lalu pergilah Naaman dan membawa sebagai persembahan sepuluh talenta perak dan enam ribu syikal emas dan sepuluh potong pakaian. Ia menyampaikan surat itu kepada raja Israel, yang berbunyi: “Sesampainya surat ini kepadamu, maklumlah kiranya, bahwa aku menyuruh kepadamu Naaman, pegawaiku, supaya engkau menyembuhkan dia dan penyakit kustanya.” Segera sesudah raja Israel membawa surat itu, dikoyakkannyalah pakaiannya serta berkata: “Allahkah aku ini yang dapat mematikan dan menghidupkan, sehingga orang ini mengirim pesan kepadaku, supaya kusembuhkan seorang dari penyakit kustanya? Tetapi sesungguhnya, perhatikanlah dan lihatlah, ia mencari gara-gara terhadap aku.”

Segera sesudah didengar Elisa, abdi Allah itu, bahwa raja Israel mengoyakkan pakaiannya, dikirimnyalah pesan kepada raja, bunyinya: “Mengapa engkau mengoyakkan pakaianmu? Biarlah ia datang kepadaku, supaya ia tahu bahwa ada seorang nabi di Israel.” Kemudian datanglah Naaman dengan kudanya dan keretanya, lalu berhenti di depan pintu rumah Elisa. Elisa menyuruh seorang suruhan kepadanya mengatakan: “Pergilah mandi tujuh kali dalam sungai Yordan, maka tubuhmu akan pulih kembali, sehingga engkau menjadi tahir.” Tetapi pergilah Naaman dengan gusar sambil berkata: “Aku sangka  bahwa setidak-tidaknya ia datang ke luar dan berdiri dan memanggil nama YHWH. Allahnya, lalu menggerak-gerakkan tangannya di atas tempat penyakit itu dan dengan demikian menyembuhkan penyakit kustaku! Bukankah Abana dan Parpar, sungai-sungai Damsyik, lebih baik dari segala sungai di Israel? Bukankah aku dapat mandi di sana dan menjadi tahir?” Kemudian berpalinglah ia dan pergi dengan panas hati.

Tetapi pegawai-pegawainya datang mendekat serta berkata kepadanya: “Bapak, seandainya nabi itu menyuruh perkara yang sukar kepadamu, bukankah bapak akan melakukannya? Apalagi sekarang, ia hanya berkata kepadamu: Mandilah dan engkau akan menjadi tahir.” Maka turunlah ia membenamkan dirinya tujuh kali dalam sungai Yordan, sesuai dengan perkataan abdi Allah itu. Lalu pulihlah tubuhnya kembali seperti tubuh seorang anak dan ia menjadi tahir.

Kemudian kembalilah ia dengan seluruh pasukannya kepada abdi Allah itu. Setelah sampai, tampillah ia ke depan Elisa dan berkata: “Sekarang aku tahu, bahwa di seluruh bumi tidak ada Allah kecuali di Israel. Karena itu terimalah kiranya suatu pemberian dari hambamu ini!” (2Raj 5:1-15)

Mazmur Tanggapan: Mzm 42:2-3; 43:3-4; Bacaan Injil: Luk 4:24-30 

Kadang-kadang kompleksitas kehidupan kita menyebabkan kita luput melihat kebenaran-kebenaran yang paling sederhana sekali pun. Ini tentunya kasus yang dihadapi oleh Naaman. Pelayan perempuan istri Naaman mengetahui bahwa dia hanya perlu minta kepada nabi Elisa untuk menyembuhkan dan Allah akan menyembuhkan Naaman. Namun ketika Naaman akhirnya menemui Elisa, dia merasa aneh dan tidak masuk akallah apa yang diminta Elisa, yaitu untuk dirinya mandi tujuh kali dalam sungai Yordan. Naaman sedang mencari rituale penyembuhan yang jelimet dan doa yang mengesankan. Baginya mandi tujuh kali di sungai Yordan kelihatannya terlalu sederhana, nggak “keren”! Namun demikian para pegawainya mohon kepada Naaman untuk melakukan apa yang diminta oleh Elisa. Bagaimana pun juga, jika Elisa telah minta kepadanya untuk melakukan sesuatu yang luarbiasa, bukankah dia akan melakukannya dengan senang hati? Pada saat Naaman taat kepada permintaan Elisa, maka kulit Naaman pun dipulihkan secara instan dari sakit kustanya.

Sekarang, berapa seringkah kita berada dalam suatu situasi yang serupa? Untuk keuntungan kita sendiri, Allah meminta suatu hal yang sederhana dari kita, namun kita membuatnya menjadi rumit. Ada begitu banyak hal yang dapat membuat kita cemas, misalnya batas waktu atau deadline suatu proyek besar atau suatu penyakit serius yang telah menyerang seseorang yang kita kasihi. Allah memahami bahwa hal-hal ini sungguh memprihatinkan kita. Akan tetapi, Dia ingin agar kita datang kepada-Nya dengan penuh kepercayaan seperti seorang anak kecil, dan berkata kepada-Nya, “Bapa, tolonglah aku!”

Allah sungguh senang apabila kita berdoa secara sederhana seperti itu. Mengapa? Karena sebuah doa sederhana menyatakan rasa percaya kita kepada-Nya. Yesus mengajarkan para murid-Nya untuk tidak membuat doa menjadi rumit, complicated: “Lagi pula dalam doamu itu janganlah kamu bertele-tele seperti kebiasaan bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka bahwa dengan banyaknya kata-kata doanya akan dikabulkan. Jadi, janganlah kamu seperti mereka, karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya” (Mat 6:7-8). Ia mengajar para murid-Nya untuk berdoa dengan sangat sederhana, memberikan kepada mereka sebagai sebuah contoh doa yang kita kenal sebagai “Doa Bapa Kami”. Apa lagi yang dapat lebih dekat pada jantung sebuah doa daripada kata-kata dalam “Doa Bapa Kami” ini, yang berisikan pujian, rasa percaya, pertobatan, dan permohonan?

Marilah kita menjadi seperti anak-anak kecil pada hari ini. Dengan rasa percaya seorang anak kecil, marilah kita undang Tuhan untuk masuk ke dalam setiap area kehidupan kita. Dalam kesederhanaanlah, maka kesombongan kita diatasi. Dalam kesederhanaanlah kita disembuhkan. Dan, dalam kesederhanaanlah Allah dimuliakan.

DOA: Bapa surgawi, berikanlah kepadaku hati seorang anak kecil. Ajarlah aku untuk menggantungkan diri pada-Mu dalam segala hal. Aku menaruh segala keprihatinan dan urusanku ke dalam tangan-tangan kasih-Mu. Terima kasih penuh syukur kuhaturkan kepada-Mu, karena Engkau selalu bersamaku dalam menjalani hari ini dan hari-hari selanjutnya. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Pertama hari ini (2Raj 5:1-15), bacalah tulisan yang berjudul “NAAMAN DISEMBUHKAN” (bacaan tanggal 23-3-11), dalam blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 11-03 BACAAN HARIAN MARET 2011. Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 4:24-30), bacalah tulisan yang berjudul “TIDAK ADA NABI YANG DIHARGAI DI TEMPAT ASALNYA” (bacaan tanggal 12-3-12), dalam blog PAX ET BONUM https://catatanseorangofs.wordpress.com; kategori 12-03 PERMENUNGAN ALKITABIAH MARET 2012. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 12-3-12 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 26 Februari 2013 

 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS