Posts tagged ‘KEPADA ORANG-ORANG INI SEKALI-KALI TIDAK AKAN DIBERI TANDA’

ORANG FARISI MEMINTA DARI YESUS SUATU TANDA DARI SURGA

ORANG FARISI MEMINTA DARI YESUS SUATU TANDA DARI SURGA

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa VI – Senin, 12 Februari 2018)

Kemudian muncullah orang-orang Farisi dan mulai berdebat dengan Yesus. Untuk mencobai Dia mereka meminta dari Dia suatu tanda dari surga. Lalu mendesahlah Ia dalam hati-Nya dan berkata, “Mengapa orang-orang zaman ini meminta tanda? Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, kepada orang-orang ini sekali-kali tidak akan diberi tanda.”  Ia meninggalkan mereka, lalu Ia naik lagi ke perahu dan bertolak ke seberang. (Mrk 8:11-13) 

Bacaan Pertama: Yak 1:1-11; Mazmur Tanggapan: Mzm 119:67-68,71-72,75-76

Menghadapi “tuntutan” dari sejumlah orang Farisi akan suatu “tanda dari surga”, Yesus mendesah dalam hati-Nya. Bukankah Ia telah memberi lebih dari cukup tanda-tanda? Tidak sedikit orang yang disembuhkan secara ajaib, misalnya orang kusta disembuhkan (1:40-45); orang lumpuh disembuhkan (2:1-12); demikian pula angin ribut diredakan (4:35-41); roh-roh jahat diusir pergi (5:1-20); lima roti dan dua ikan dilipat-gandakan untuk memberi makan ribuan orang (6:30-44); dan lain-lain mukjizat lagi.  Malah anak perempuan  seorang kepala rumah ibadat (Yairus) yang telah meninggal pun dihidupkan-Nya kembali (5:21-24.35-43). Bukankah sekarang begitu jelas bahwa Allah – dengan segala kuasa-Nya – sedang datang mengunjungi umat-Nya melalui Yesus?

Kelihatan letak persoalannya bukanlah apakah Yesus tidak memberikan cukup banyak tanda atau tidak. Orang-orang Farisi tidak mampu dan/atau tidak mau membaca tanda-tanda yang telah diberikan oleh-Nya. Mengapa orang-orang Farisi tidak dapat memahami apa yang kelihatan jelas-nyata di depan mata dan kepala mereka? Suatu religiositas yang terlalu kaku, cupat, sempit? Kesombongan rohani? Barangkali. Atau barangkali karena yang dilakukan Yesus begitu baru bagi mereka, begitu asingnya, sehingga mereka sungguh tidak tahu bagaimana menafsirkannya. Sepertinya hampir berdasarkan naluri mereka berpegang erat-erat pada asumsi-asumsi mereka sendiri tentang bagaimana Allah akan berkarya … dengan demikian ‘tanda-tanda’ yang telah diberikan Yesus selama ini tidaklah cocok, … tidak memenuhi syarat atau tolok ukur yang telah mereka tetapkan sendiri.

Bagaimana dengan kehidupan modern di abad ke-21 ini? Apakah Yesus masih terus melakukan mukjizat-mukjizat? Apakah masih terjadi peristiwa-peristiwa penyembuhan, pengusiran roh-roh jahat dan lain sebagainya? Apakah terjadi pertobatan-pertobatan yang disebabkan kehadiran Allah? Jawabnya adalah YA! Namun pada saat yang sama, sikap skeptis dan tidak percaya juga jelas terasa dan terlihat di antara umat Kristiani sendiri. Banyak orang yang mendasarkan diri pada pendekatan-pendekatan terhadap dunia yang bersifat “ilmiah” atau ‘rasional’; mereka menutup diri terhadap adanya kemungkinan bahwa Allah akan mau melakukan intervensi secara ajaib dalam kehidupan orang-orang. Ada juga orang-orang yang ingin menyangkal atau menghindarkan diri dari hal-hal yang berbau mukjizat atau dimanifestasikan oleh “tanda-tanda heran”, karena takut kalau-kalau dituntut sesuatu dari mereka. Akan tetapi kita tidak dapat menyangkal, bahwa “tanda-tanda heran” seperti itu selalu ada di sekeliling kita. Saya ulangi: Selalu ada, karena “Yesus Kristus tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya” (Ibr 13:8).

Bagaimana dengan anda? Apakah anda percaya bahwa pada hari ini pun Yesus masih bekerja dengan penuh kuat-kuasa? Apakah anda percaya bahwa Yesus mengasihimu, sama seperti Dia mengasihi para murid-Nya yang pertama? Apakah anda percaya bahwa Dia cukup mengasihimu sehingga menyembuhkanmu atau membebaskanmu dari dosa?

Sebaiknya anda mohon kepada Roh Kudus untuk membuka hatimu bagi tanda-tanda supernatural dari kehadiran-Nya. Lakukanlah hari ini juga, karena hidupmu tidak pernah akan sama lagi.

DOA: Tuhan Yesus, tolonglah aku menjadi lebih fleksibel sehingga aku dapat menaruh kepercayaan pada-Mu. Bukalah mataku agar dapat melihat cintakasih-Mu kepadaku yang penuh keajaiban. Terpujilah nama-Mu yang terkudus, ya Yesus! Amin.

Catatan: Untuk mendalami bacaan Injil hari ini (Mrk 8:11-13), bacalah tulisan yang berjudul “YESUS MENDESAH DALAM HATI-NYA” (bacaan tanggal 12-2-18) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 18-02 BACAAN HARIAN FEBRUARI 2018. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 13-2-17 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak,  9 Februari 2018 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

Advertisements

MENGAPA ORANG-ORANG ZAMAN INI MEMINTA TANDA?

MENGAPA ORANG-ORANG ZAMAN INI MEMINTA TANDA ?

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa V – Senin, 13 Februari 2017)

c3606b07eb3e0f92bb5bfe8287005989Kemudian muncullah orang-orang Farisi dan mulai berdebat dengan Yesus. Untuk mencobai Dia mereka meminta dari Dia suatu tanda dari surga. Lalu mendesahlah Ia dalam hati-Nya dan berkata, “Mengapa orang-orang zaman ini meminta tanda? Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, kepada orang-orang ini sekali-kali tidak akan diberi tanda.”  Ia meninggalkan mereka, lalu Ia naik lagi ke perahu dan bertolak ke seberang. (Mrk 8:11-13) 

Bacaan Pertama: Kej 4:1-15,25; Mazmur Tanggapan: Mzm 50:1,8,16-17,20-21

Sebagai umat beriman kita mengetahui dan percaya bahwa Yesus adalah Allah, maka kita cenderung luput melihat kenyataan, bahwa sebagai seorang manusia Dia juga mengalami berbagai reaksi dan emosi seperti kita. Mengapa? Karena Dia adalah sungguh Allah, sungguh manusia, sebagaimana diproklamirkan dalam Konsili Kalsedon [451].

Kita dapat terkejut membaca frustrasi Yesus sebagaimana diungkapkan Markus, “Lalu mendesahlah Ia dalam hati-Nya” (Mrk 8:12). Akan tetapi, Yesus dapat membaca hati orang (lihat Luk 9:47); Ia tahu bahwa permintaan orang-orang Farisi kepada-Nya untuk menunjukkan sebuah tanda dari surga bukanlah berasal dari pencaharian akan kebenaran, melainkan untuk mencobai Dia (lihat Mrk 8:11). Di sini Yesus dinyatakan sebagai seseorang seperti kita dalam segala hal, bahkan dalam konflik-konflik penuh frustrasi dengan para pemuka agama Yahudi yang tidak percaya.

Dalam Perjanjian Lama, Allah menguatkan iman-kepercayaan umat-Nya dengan memori tentang tanda-tanda di masa lampau (misalnya Keluaran/Exodus dari Mesir), dengan menyediakan kepada mereka tanda-tanda hari ini, dan dengan menyemangati mereka lewat nubuatan-nubuatan akan masa depan. Banyak dari para pemimpin mereka mengharapkan hari-hari mesianis akan memberikan tanda-tanda dan keajaiban-keajaiban, paling sedikit setara dengan yang ada dalam Keluaran (Exodus)  dari Mesir. Berbagai ekspektasi atau pengharapan itu pada umumnya dihubungkan dengan mimpi-mimpi kemenangan atas orang-orang non Yahudi (=kafir).

Dari sudut pandang manusiawi, Yesus barangkali telah mengecewakan pengharapan-pengharapan sedemikian, namun dari sudut pandang spiritual Ia memenuhi pengharapan-pengharapan itu secara sempurna. Yesus meneguhkan keselamatan sejati dalam tanda-tanda mukjizat-Nya dan ditinggikannya Dia dalam kemuliaan di kayu salib (lihat Yoh 3:14; bdk. Bil 21:9). Tidak seperti umat Israel di padang gurun, Yesus menolak mencobai Allah dengan meminta tanda-tanda bagi diri-Nya sendiri atau untuk memuaskan mereka yang meminta tanda-tanda untuk mencobai Dia.

Jikalau kita melihat sikap dari orang-orang yang minta tanda kepada Yesus, dapatkah kita menyadari bahwa kita pun suka bersikap seperti itu? Apakah pengharapan kita dari misi penyelamatan Yesus? Apakah kita menerima dan mengakui bahwa kematian-Nya yang menyelamatkan serta kebangkitan-Nya merupakan tanda tertinggi dalam kehidupan kita? Ataukah kita memang mau mencobai Dia dengan meminta tanda-tanda yang cocok dengan keinginan kita, bukannya  percaya kepada-Nya dan mengakui ketergantungan total kita kepada-Nya. Apakah kita sungguh percaya akan kebenaran sabda-Nya, “Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya” (Mat 6:8)? Apakah kehidupan kita menunjukkan kepercayaan seperti itu?

DOA: Bapa surgawi, pada hari ini aku hendak memperbaharui komitmenku untuk percaya secara total kepada kasih-Mu, kurban penebusan Putera-Mu, dan karya penyucian Roh Kudus atas diriku. Ya Allah, aku sadar bahwa aku tidak memerlukan tanda yang lain. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mrk 8:11-13), bacalah tulisan yang berjudul “ORANG FARISI MEMINTA DARI YESUS SUATU TANDA DARI SURGA” (bacaan tanggal 13-2-17), dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-02 BACAAN HARIAN FEBRUARI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 16-2-15 dalam situs/plug SANG SABDA) 

Cilandak, 10 Februari 2017 [Peringatan S. Skolastika, Perawan] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS