Posts from the ‘17-06 PERMENUNGAN ALKITABIAH JUNI 2017’ Category

RENCANA INDAH ALLAH BAGI KITA MASING-MASING

RENCANA INDAH ALLAH BAGI KITA MASING-MASING

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI RAYA KELAHIRAN S. YOHANES PEMBAPTIS – Sabtu,  24 Juni 2017) 

Kemudian tibalah waktunya bagi Elisabet untuk bersalin dan ia pun melahirkan seorang anak laki-laki. Ketika tetangga-tetangganya serta sanak saudaranya mendengar bahwa Tuhan telah menunjukkan rahmat-Nya yang begitu besar kepadanya, bersukacitalah mereka bersama-sama dengan dia. Lalu datanglah mereka pada hari yang ke delapan untuk menyunatkan anak itu dan mereka hendak menamai dia Zakharia menurut nama bapaknya, tetapi ibunya berkata, “Jangan, ia harus dinamai Yohanes.” Kata mereka kepadanya, “Tidak ada di antara sanak saudaramu yang bernama demikian.” Lalu mereka memberi isyarat kepada bapaknya untuk bertanya nama apa yang hendak diberikannya kepada anaknya itu. Ia meminta batu tulis, lalu menuliskan kata-kata ini, “Namanya adalah Yohanes.” Mereka pun heran semuanya. Seketika itu juga terbukalah mulutnya dan terlepaslah lidahnya, lalu ia berkata-kata dan memuji Allah.

Lalu ketakutanlah semua orang yang tinggal di sekitarnya, dan segala peristiwa itu menjadi buah pembicaraan di seluruh pegunungan Yudea. Semua orang yang mendengarnya, merenungkannya dalam hati dan berkata, “Menjadi apakah anak ini nanti?” Sebab tangan Tuhan menyertai dia.

Adapun anak itu bertambah besar dan makin kuat rohnya. Ia tinggal di padang gurun sampai hari ketika ia harus menampakkan diri kepada Israel. (Luk 1:57-66,80) 

Bacaan pertama: Yes 49:1-6; Mazmur Tanggapan: Mzm 139:1-3,13-15; Bacaan Kedua: Kis 13:22-26

Santo Yohanes Pembaptis adalah yang terbesar dari semua nabi sebelum Yesus. Orang ini berkonfrontasi dengan para pemimpin agama Yahudi, menghibur para pemungut cukai/pajak dan juga para WTS. Ia menjalani suatu kehidupan yang diabdikan kepada doa, puasa dan mati-raga. Namun yang lebih penting lagi adalah, bahwa Yohanes Pembaptis ini adalah seorang bentara yang mengumumkan kedatangan sang Mesias. Yohanes berkata: Aku bukan Mesias, tetapi aku diutus untuk mendahului-Nya” (Yoh 3:28). Ia bahkan menamakan dirinya “sahabat mempelai laki-laki” (Yoh 3:29).

Apakah kita (anda dan saya) percaya bahwa Allah juga mempunyai sebuah rencana indah bagi kita masing-masing seperti yang dibuatnya bagi Yohanes Pembaptis? Memang sulit untuk dipercaya bahwa bahkan sebelum kita melihat terang suatu hari yang baru, Allah telah menentukan suatu jalan atau cara bagi kita untuk turut memajukan Kerajaan-Nya. Barangkali kita berpikir bahwa diri kita tidak berarti, tidak signifikan ……, namun ingatlah bahwa itu bukanlah cara Allah memandang seorang pribadi. Bagaimana kiranya kalau doa-doa syafaat kita merupakan kekuatan di belakang suatu karya Allah di bagian lain dari dunia ini? Bagaimana kiranya apabila kita dipanggil untuk membesarkan anak-anak untuk menjadi suara-suara profetis di dalam Gereja atau di tengah dunia?

Jadi, kita semua harus belajar untuk memandang segala sesuatu dari sudut pandang Allah sendiri. Lihatlah betapa tidak jelasnya kehidupan Yohanes Pembaptis. Sampai saat ia menampakkan dirinya kepada publik di Israel, Yohanes Pembaptis hidup dalam kesunyian padang gurun. Kita pun bisa saja sedang menunggu di padang gurun, akan tetapi kita tidak boleh berputus asa. Sebaliknya, kita harus menghargai waktu ketersembunyian kita sebagai suatu kesempatan bagi Allah untuk mengajar kita – suatu waktu bagi-Nya untuk mengembangkan dalam diri kita masing-masing karunia-karunia untuk melakukan syafaat, evangelisasi, bahkan penyembuhan. Pada saat-Nya yang tepat, Allah akan mencapai hati orang-orang yang tepat dan menyentuh hati-hati itu melalui diri kita.

Kebanyakan dari kita adalah “anak-anak panah yang tersembunyi”. Kita tidak boleh berhenti memohon kepada Tuhan untuk mencapai tujuan-tujuan-Nya melalui diri kita. Bayangkanlah bagaimana kelihatannya Gereja apabila kita memperkenankan Allah bekerja dalam diri kita sebagaimana yang dilakukan oleh Yohanes Pembaptis. Seperti begitu banyaknya orang datang kepada Yohanes Pembaptis untuk dibaptis-tobat, maka kesaksian kita, doa kita, pendekatan kita yang dipenuhi kasih-Nya dapat melembutkan dan mengubah hati banyak orang. Yang penting kita camkan adalah, bahwa janganlah kita pernah menganggap rendah Allah dan kuat-kuasa Roh-Nya yang berdiam dalam diri kita.

DOA: Bapa surgawi, biarlah rencana-Mu bagi hidupku sungguh terwujud. Tunjukkanlah kepadaku ke mana Engkau ingin membawaku dan mengajarku untuk menghargai waktu ketersembunyianku. Bentuklah diriku, ya Tuhan Allah, dan gunakanlah aku sebagai alat-Mu. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 1:57-66,80), bacalah tulisan yang berjudul “KITA TIDAK PERNAH BOLEH KEHILANGAN PENGHARAPAN” (bacaan tanggal 24-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 24-6-16 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 21 Juni 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

YESUS SENANTIASA SIAP UNTUK MEMIKUL BEBAN-BEBAN KITA

YESUS SENANTIASA SIAP UNTUK MEMIKUL BEBAN-BEBAN KITA

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI RAYA HATI YESUS YANG MAHAKUDUS – Jumat, 23 Juni 2017)

SFIC: Hari Berdirinya Kongregasi SFIC

Pada waktu itu berkatalah Yesus, “Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, karena semuanya itu Engkau sembunyikan bagi orang bijak dan orang pandai, tetapi Engkau nyatakan kepada orang kecil. Ya Bapa, itulah yang berkenan kepada-Mu. Semua telah diserahkan kepada-Ku oleh Bapa-Ku dan tidak seorang pun mengenal Anak selain Bapa, dan tidak seorang pun mengenal Bapa selain Anak dan orang yang kepadanya Anak itu berkenan menyatakannya.

Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah gandar yang Kupasang dan belajarlah kepada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab gandar yang Kupasang itu menyenangkan dan beban-Ku pun ringan. (Mat 11:25-30) 

Bacaan Pertama: Ul 7:6-11; Mazmur Tanggapan: Mzm 103:1-4,6-8,10; Bacaan Kedua: 1Yoh 4:7-16 

“Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah gandar yang Kupasang dan belajarlah kepada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab gandar yang Kupasang itu menyenangkan dan beban-Ku pun ringan.”  (Mat 11:28-30)

Kadang-kadang beban kehidupan terasa tak habis-habisnya menindih kita. Kita harus menyediakan sandang-pangan-papan untuk diri kita dan keluarga kita. Dinamika hidup berkeluarga juga dapat mendatangkan ketegangan-ketegangan. Membesarkan anak-anak dalam sebuah masyarakat yang dipenuhi dengan berbagai macam konflik yang melibatkan kekerasan sungguh merupakan sebuah “proyek” yang bukan main-main. Usia tua dan sakit-penyakit dapat menghadapkan kita dengan lebih banyak lagi ketidakpastian, rasa sakit dan tentunya biaya. Akan tetapi, di tengah-tengah begitu banyak tantangan, Yesus dengan hati-Nya yang mahakudus mengundang kita untuk memikul kuk/gandar yang dipasang-Nya agar dengan demikian Ia dapat memberikan ketenangan kepada jiwa kita (Mat 11:29)

Mengikuti jejak Kristus – menjadi serupa dengan diri-Nya – tidak berarti melaksanakan semua do’s and don’ts yang terdapat dalam sebuah daftar. Mengikut Kristus berarti kita memperkenankan Dia untuk memancarkan cahaya terang-Nya ke dalam hati kita. Hal itu berarti bahwa kita memperkenankan Roh Kudus-Nya untuk memberikan kekuatan yang kita perlukan agar dapat mentaati perintah-perintah-Nya. Hal itu berarti menjadi cukup rendah hati untuk membiarkan Yesus menyatakan kasih-Nya kepada kita dan menawarkan penyembuhan-Nya. Berjumpa dengan kasih yang begitu mendalam dan indah, tidak dapat tidak, hanya akan mentransformasikan kita! Situasi-situasi yang sulit menjadi kesempatan-kesempatan bagi rahmat Allah untuk bergerak dalam diri kita dan – melalui kerja sama kita dengan Dia – melalui diri kita kepada orang-orang lain.

Yesus mengundang setiap orang yang merasa letih lesu dan berbeban berat, tidak hanya yang “suci” atau mereka yang memiliki kecenderungan untuk aktif terlibat dalam hal keagamaan. Siapa saja dapat menanggapi undangan Yesus itu disebabkan karena siapa Allah itu sebenarnya, bukan karena siapa kita ini. Melalui Yesus, Allah telah membebaskan kita dari berbagai beban kehidupan. Dengan kuat-kuasa-Nya dan pengantaraan-Nya (syafaat-Nya),  bahkan ketika Dia terasa jauh, Yesus senantiasa siap untuk memikul beban-beban kita. Yesus dapat dipercaya sepenuhnya dan Ia akan dengan setia memneuhi semua janji-Nya kepada kita.

Kita dapat beristirahat dan mendapat ketenangan di hadapan hadirat Allah dengan mengheningkan hati dan pikiran kita. Kita dapat memeditasikan ayat-ayat Kitab Suci yang menyangkut hati Yesus yang Mahakudus. Kita dapat merenungkan karunia besar yang kita terima dalam Ekaristi. Kita dapat mencari Hati Kudus Yesus dalam diri orang-orang di sedeliling kita, melihat dalam diri mereka kebesaran Allah, bukan sekadar orang lain dengan siapa kita harus berelasi. Marilah kita memperkenankan Yesus memenuhi diri kita dengan kehadiran-Nya. Yesus sungguh rindu untuk mencurahkan kasih-Nya, menganugerahkan rahmat-Nya serta karunia-karunia hikmat, penyembuhan dan bahkan kuasa untuk mengadakan mukjizat. Tugas kita hanyalah memberikan kepada-Nya kesempatan.

DOA: Yesus, dalam kehadiran-Mu jiwaku mendapatkan ketenangan. Oleh karena itu, datanglah Tuhan dan terangilah pikiranku dan transformasikanlah hatiku. Aku sangat merindukan kasih-Mu dan segala karunia yang Engkau ingin anugerahkan kepadaku pada hari ini. Yesus, jadikanlah hatiku seperti Hati-Mu. Terpujilah nama-Mu, ya Yesus, Tuhan dan Juruselamatku, sekarang dan selama-lamanya. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil pada hari ini (Mat 11:25-30), bacalah tulisan yang berjudul “UNDANGAN YESUS KEPADA KITA UNTUK DATANG KEPADA-NYA” (bacaan tanggal 23-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 27-6-14 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 21 Juni 2017 [Peringatan S. Aloisius Gonzaga, Biarawan Yesuit] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

YESUS MENGAJARKAN DOA BAPA KAMI

YESUS MENGAJARKAN DOA BAPA KAMI

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XIKamis, 22 Juni 2017)

 

Lagi pula dalam doamu itu janganlah kamu bertele-tele seperti kebiasaan bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka bahwa dengan banyaknya kata-kata doanya akan dikabulkan. Jadi, janganlah kamu seperti mereka, karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya. Karena itu, berdoalah demikian: Bapa kami yang di surga, Dikuduskanlah nama-Mu, datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di surga. Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya dan ampunilah kami dari kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami; dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskankanlah kami daripada yang jahat. [Karena Engkaulah yang punya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.] Karena jikalau kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu yang di surga akan mengampuni kamu juga. Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.” (Mat 6:7-15) 

Bacaan Pertama: 2Kor 11:1-11; Mazmur Tanggapan: Mzm 111:1-4,7-8

Dalam “Khotbah di Bukit”, Yesus mengajarkan kepada para murid-Nya untuk tidak berdoa seperti orang-orang munafik yang suka mengucapkan doa mereka dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang; dan kalau berdoa juga jangan bertele-tele dengan menggunakan banyak kata” (lihat Mat 6:5,7), melainkan berdoa dengan sebuah cara yang baru – dengan kerendahan hati dan iman.

Dengan memberikan “Doa Bapa Kami”, Yesus mendesak kita untuk menyapa Allah sebagai “Bapa kami yang di surga”, yang menunjukkan pentingnya relasi intim/akrab Bapa surgawi dengan kita dalam kuat-kuasa-Nya yang bersifat transenden. Sebagai Bapa yang sangat mengasihi kita anak-anak-Nyak Dia memperhatikan kita dan mengetahui segala kebutuhan kita. Dia tidak lagi berada jauh dan tidak dapat diakses oleh kita (sebagaimana dibayangkan dalam Perjanjian Lama), melainkan sungguh dapat didekati melalui pencurahan darah Kristus pada kayu salib (lihat Ibr 10:19). Melalui doa-doa kita, kita akan bertumbuh dalam relasi yang akrab (yang dimulai pada waktu kita dibaptis) dengan Bapa surgawi.

Walaupun Bapa surgawi mengetahui kebutuhan-kebutuhan kita sebelum kita meminta, Dia sungguh ingin agar kita menghaturkan permohonan kepada-Nya, untuk menyatakan rasa percaya dan iman kita kepada-Nya. Yesus mengedepankan “Doa Bapa kami” sebagai sebuah contoh bagaimana – melalui doa – kita dapat menikmati persekutuan yang akrab dengan Bapa surgawi. “Doa Bapa kami” memusatkan perhatian pada pemenuhan akhir/puncak dari kehendak Allah di atas bumi dan di dalam surga. Kita berdoa agar kehendak Bapa surgawi dipenuhi (Mat 6:10).

Kita yang mendoakan “Doa Bapa kami” dipanggil untuk menghadirkan kedaulatan Allah pada hari ini, untuk menyambut kedatangan Kerajaan Allah, dan untuk berdoa demi terwujudnya secara penuh rencana Allah pada akhir zaman. Manakala kita mendoakan “Doa Bapa kami” ini, kita menyatukan diri kita dengan Yesus dalam hasrat kita untuk melihat terwujudnya rencana kekal-abadi dari Allah.

Kadang-kadang “Doa Bapa kami” mengungkapkan keragu-raguan kita sendiri tentang rahmat Allah yang mampu mentransformasikan hidup kita. Kita dipaksa untuk mengakui bahwa ada keinginan dalam diri kita untuk tidak mau mengubah pola dosa kita, untuk tidak mau mengampuni, atau untuk tidak mau menerima kehendak Allah selain kehendak kita sendiri. “Doa Bapa kami” berisikan apa saja yang Yesus inginkan agar menjadi hasrat sejati hati kita. Karena Yesus telah hidup dalam Roh sepenuhnya, maka Dia lebih memahami tentang rencana penyelamatan Allah yang penuh kemuliaan ketimbang apa yang kita mampu pikirkan.

DOA: Tuhan Yesus, kami berterima kasih penuh syukur karena Engkau telah mengajarkan kepada kami bagaimana berdoa. Dalam iman, kami memberikan hati kami masing-masing kepada-Mu sehingga dengan demikian rahmat-Mu dapat mentransformasikan kami menjadi “ciptaan-ciptaan baru” yang rindu untuk melihat kepenuhan dari rencana kekal-abadi dari Bapa surgawi. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 6:7-15), bacalah tulisan yang berjudul “MENGAMPUNI DALAM NAMA YESUS” (bacaan tanggal 22-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 16-6-16 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 19 Juni 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

SADAR AKAN KESATUAN KITA DENGAN YESUS KRISTUS

SADAR AKAN KESATUAN KITA DENGAN YESUS KRISTUS

(Bacaan Injil Misa Kudus, Peringatan S. Aloisius Gonzaga, Biarawan Yesuit – Rabu, 21 Juni 2017)

 

“Ingatlah, jangan kamu melakukan kewajiban agamamu di hadapan orang supaya dilihat mereka, karena jika demikian, kamu tidak beroleh upah dari Bapamu yang di surga. Jadi, apabila engkau memberi sedekah, janganlah engkau menggembar-gemborkan hal itu, seperti yang dilakukan orang munafik di rumah-rumah ibadat dan di lorong-lorong, supaya mereka dipuji orang. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi jika engkau memberi sedekah, janganlah diketahui tangan kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu. Hendaklah sedekahmu itu diberikan dengan tersembunyi, maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.”

“Apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti seorang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan  berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi jika engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Dengan demikian, Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.”

“Apabila kamu berpuasa, janganlah muram mukamu seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa. Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Mereka sudah mendapat upahnya. Tetapi apabila engkau berpuasa, minyakilah kepalamu dan cucilah mukamu, supaya jangan dilihat oleh orang bahwa engkau sedang berpuasa, melainkan hanya oleh Bapamu yang ada di tempat tersembunyi. Maka Bapamu yang melihat yang tersembunyi akan membalasnya kepadamu.” (Mat 6:1-6.16-18) 

Bacaan Pertama: 2Kor 9:6-11; Mazmur Tanggapan: Mzm 112:1-4,9 

Praktek-praktek doa, pemberian sedekah dan puasa, semuanya bertumpu pada tradisi Yahudi. Agar supaya praktek-praktek tersebut dapat dinilai sebagai kebenaran sejati (Inggris: righteousness), maka praktek-praktek itu harus dimotivasikan oleh kasih akan Allah. “Hukum baru dinamakan hukum kasih, sebab hukum itu membuat kita bertindak lebih karena kasih yang Roh Kudus curahkan, daripada karena takut. Ia juga dinamakan hukum rahmat, karena ia memberi rahmat, supaya dapat bertindak berkat kekuatan iman dan Sakramen-sakramen. Ia juga disebut hukum kebebasan (bdk. Yak 1:25; 2:12), karena ia membebaskan kita dari peraturan-peraturan ritual dan legal dari hukum lama …” (Katekismus Gereja Katolik [KGK], 1972).

Yesus mengajar para pengikut-Nya: “Apabila kamu berpuasa, janganlah muram mukamu seperti orang munafik. Mereka mengubah air mukanya, supaya orang melihat bahwa mereka sedang berpuasa” (Mat 6:16). Kata “hypocrite” atau munafik dalam bahasa Yunani berarti “aktor”, yaitu seseorang yang di hadapan orang-orang lain berpura-pura menjadi orang lain. Seorang munafik adalah seseorang yang motivasinya dalam tindakan kesalehan hanyalah “pemuliaan dirinya sendiri” (Inggris: self-glorification).

Pemberian sedekah berurusan dengan menolong orang-orang – membantu mengerjakan sesuatu, memberi uang dan/atau waktu, atau sumber daya lainnya kepada orang-orang yang membutuhkan. Di lain pihak berpuasa berarti tidak makan atau menghindari makanan tertentu untuk kurun waktu tertentu, biasanya dilakukan berdasarkan alasan-alasan rohani. Praktek-praktek seperti ini – apabila motivasinya bersifat manusiawi – cenderung untuk menarik perhatian pada diri kita sendiri; dan jika dilaksanakan dengan baik, maka praktek-praktek itu akan meningkatkan ego kita. Apabila kita gagal melaksanakan hal-hal ini dengan baik, maka dengan mudah kita diseret ke dalam kekecewaan dan keputus-asaan. Walaupun jika kita gagal, itu sebenarnya merupakan suatu kesempatan untuk bertobat dan berganti haluan: dari “ketergantungan pada diri sendiri (Inggris; self-reliance atau kemandirian) yang salah”, kepada “ketergantungan pada Allah”.

Karya-karya karitatif/kasih kita akan berbuah sampai titik di mana semua itu memampukan kita untuk menjadi tidak/kurang sibuk dengan kepentingan diri kita sendiri. Yesus selalu bersatu dengan Bapa surgawi, melakukan kehendak Bapa-Nya, dan bertindak demi kehormatan dan kemuliaan Bapa surgawi. Yesus tidak pernah mencoba untuk menarik perhatian orang-orang lain dan dihormati di tengah masyarakat. Melalui suatu kehidupan yang diisi dengan relasi pribadi dengan Yesus dan sumber daya tak terbatas dari rahmat ilahi, kita pun dapat mempraktekkan hidup saleh yang sejati.

Bunda Teresa dari Kalkuta berkata: “Kita harus sadar akan kesatuan kita dengan Kristus, seperti Dia sadar akan kesatuan-Nya dengan Bapa-Nya. Kegiatan kita sungguh bersifat apostolik hanya selama kita memperkenankan-Nya bekerja dalam diri kita dan melalui kita dengan kuat-kuasa-Nya, dengan hasrat hati-Nya, dan dengan kasih-Nya” (Gift from God, 74).

DOA: Yesus, Engkau adalah Tuhan dan Juruselamatku. Jauhkanlah aku dari sikap dan perilaku yang munafik dalam kehidupanku. Oleh Roh Kudus-Mu buatlah aku menjadi murid-Mu yang berbuah baik dan banyak, serta senantiasa menyatu dengan diri-Mu. Amin. 

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 6:1-6,16-18), bacalah tulisan yang berjudul “MELAWAN KEMUNAFIKAN” (bacaan tanggal 21-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul untuk bacaan tanggal 21-6-17 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 19 Juni 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

MENJADI ANAK-ANAK BAPA SURGAWI

MENJADI ANAK-ANAK BAPA SURGAWI

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XI – Selasa, 20 Juni 2017)

 

Kamu telah mendengar yang difirmankan, Kasihilah sesamamu manusia dan bencilah musuhmu: Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu. Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di surga, yang menerbitkan matahari  bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar. Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah pun berbuat demikian? Karena itu, haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di surga sempurna.” (Mat 5:43-48) 

Bacaan Pertama: 2Kor 8:1-9; Mazmur Tanggapan: Mzm 146:2,5-9a 

“Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu. Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di surga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar.” (Mat 5:44-45)

Ketika Yesus mengajarkan kita untuk mengasihi musuh-musuh kita, paling sedikit dari sudut pemikiran intelektual kita terpikirlah bahwa Dia melakukan analisis  atas masalah manusia ini dengan psikologi yang sangat mendalam. Yesus sendiri tentunya akan “pusing” sendiri seandainya Dia tidak memaafkan dan mengampuni orang-orang Farisi, para ahli Taurat dll. yang terus-menerus mengganggu dirinya. Kaum Farisi dkk. ini adalah orang-orang yang penuh dengan kebencian dan iri-hati terhadap diri-Nya, dan sangat sulit mengubah pemikiran, sikap dan perilaku mereka terhadap Yesus dan kegiatan pewartaan-Nya.

Yesus tentunya tidak luput mempunyai dugaan bahwa kaum Farisi dkk. merencanakan sebuah komplotan untuk membunuhnya agar tidak lagi menjadi “biang kerok” di tanah Israel. Upaya-upaya mereka untuk memojokkan serta menjebak Yesus beberapa kali muncul dalam beberapa narasi Injil. Pada waktu orang-orang anti-Yesus itu pada akhirnya berhasil menyalibkan-Nya di bukit Kalvari, dari atas kayu salib itu Yesus menunjukkan bagaimana seharusnya kita mengasihi dan mengampuni. Dari atas kayu salib itu Yesus berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Luk 23:34).

Hati Yesus hanya berisikan cintakasih – tidak ada hal lain – walaupun ketika menanggung penderitaan yang paling buruk yang dapat menghantam seorang pribadi. Cintakasih semacam itu menyembuhkan kita dan membasuh bersih dosa-dosa kita. Penyembuhan penuh pengampunan! Inilah yang diajarkan oleh Yesus dari atas kayu salib-Nya. Cintakasih berlimpah Yesus dari atas kayu salib inilah yang sungguh menyembuhkan luka-luka dunia.

Kita mengetahui bahwa karena dosa Adam hilanglah cintakasih yang sehat, membahagiakan dan menyembuhkan itu. Ada cerita (tidak alkitabiah) begini: Konon pada suatu siang hari yang panas-terik Adam dan kedua anak laki-lakinya yang masih kecil, Kain dan Habel, sedang berjalan di padang gurun dan panasnya pasir “membakar” telapak kaki mereka. Di kejauhan kelihatanlah area yang dipenuhi pepohonan rindang. Habel bertanya kepada ayahnya: “Bapak, mengapa kita tidak boleh tinggal di sana, di oase yang indah dan sejuk itu?” Adam menjawab, “Semua ini gara-gara salah ibumu, anakku! Gara-gara dialah kita tidak boleh lagi tinggal dalam rumah nyaman  yang dahulu.” Apa pesan cerita pendek ini? Adam tidak dapat mengampuni istrinya. Dapatlah kita melihat efek buruk apa yang telah disebabkan dosa? Dosa merampas cintakasih dari diri kita, sehingga kita menyalahkan orang lain dan menolak untuk mengampuni orang lain.

Sebaliknya Allah tidak pernah menyerah karena pemberontakan manusia yang telah diciptakan-Nya menurut gambar dan rupa-Nya sendiri (lihat Kej 1:26,27). Allah mengutus Putera ilahi-Nya, Yesus, untuk memulihkan kasih yang menyembuhkan itu bagi kita. Yesus mengajarkan kita, “Kasihilah dan ampunilah.” Singkatnya, “engkau harus menjadi sempurna seperti Bapamu di surga sempurna adanya” (Mat 5:48).

Yesus datang ke dunia pertama kalinya untuk memulihkan bagi kita cintakasih asli di taman Firdaus, cintakasih Bapa surgawi “yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar”. Yesus memang adalah sang Psikolog Agung yang mempunyai visi baru berkaitan dengan pengharapan untuk dunia.

DOA: Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kami. Oleh Roh Kudus-Mu bentuklah kami sehingga dapat menjadi pribadi-pribadi yang mau dan mampu mengampuni orang-orang yang memusuhi kami dan mendoakan mereka yang menganiaya kami. Terima kasih, ya Tuhan. Terpujilah nama-Mu selama-lamanya. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 5:43-48), bacalah tulisan yang berjudul “PERINTAH YESUS UNTUK MENGASIHI MUSUH” (bacaan tanggal 20-6-17) dalam dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 16-6-16 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 18 Juni 2017 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS 

BUKTI BAHWA KITA BENAR-BENAR ANAK BAPA SURGAWI

BUKTI BAHWA KITA BENAR-BENAR ANAK BAPA SURGAWI

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XI  – Senin, 19 Juni 2017)

Kamu telah mendengar yang difirmankan, Mata ganti mata dan gigi ganti gigi. Tetapi Aku berkata kepadamu: Janganlah kamu melawan orang yang berbuat jahat kepadamu, melainkan siapa pun yang menampar pipi kananmu, berilah juga kepadanya pipi kirimu. Kepada orang yang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu. Siapa pun yang memaksa engkau berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil. Berilah kepada orang yang meminta kepadamu dan janganlah menolak orang yang mau meminjam dari kamu. (Mat 5:38-42)

Bacaan Pertama: 2Kor 6:1-10; Mazmur Tanggapan: Mzm 98:1-4

Dalam “Khotbah di Bukit”, Yesus mendesak kita untuk mengasihi musuh-musuh kita. Hal ini merupakan suatu “kejutan” yang lengkap selengkap-lengkapnya karena secara total bertentangan dengan dengan “Hukum Pembalasan” yang terdapat dalam Perjanjian Lama (lihat Kel 21:24; Im 24:20: Ul 19:21). Hukum kasih yang diajarkan Yesus ini seharusnya menjadi stempel kita, umat Kristiani.

Pernah ada usaha-usaha untuk menafsirkan ayat Perjanjian Lama ini seakan hanya diberlakukan pada “si Jahat” atau “hal-hal yang jahat” saja, bukannya kepada manusia yang mendzolimi kita. Namun kata-kata Yesus sangatlah jelas. Ia memberikan empat macam peristiwa sebagai contoh bagaimana orang-orang dapat menyakiti kita:

  1. Pertama-tama lewat kekerasan secara fisik. Dalam hal ini Yesus mengajar kita untuk tidak membalas, melainkan menanggungnya (Mat 5:39).
  2. Kedua, Yesus memberi contoh berkaitan tentang tindakan di bidang hukum: “Kepada orang yang hendak mengadukan engkau karena mengingini bajumu, serahkanlah juga jubahmu” (Mat 5:40). Di mata orang Yahudi, “jubah” mempunyai makna yang sangat penting, yaitu “dirinya sendiri” (lihat Kel 22:26). Lihat pula apa yang dilakukan oleh Bartimeus yang buta ketika para murid Yesus memanggilnya untuk bertemu Yesus: dia melemparkan jubahnya! (Mrk 10:50). Seseorang harus meninggalkan “dirinya sendiri” (egonya dll.) ketika memutuskan untuk menghadap Yesus. Di sini (Mat 5:40) Yesus mengajarkan kepada kita untuk tidak hanya memberikan apa yang secara ilegal telah diambil dari kita, akan tetapi bahkan juga memberikan lebih lagi, yaitu diri kita sendiri, sikap pasrah … ikhlas.
  3. Ketiga, dalam hal paksa-memaksa (misalnya dalam hal pekerja paksa): “Siapa pun yang memaksa engkau berjalan sejauh satu mil, berjalanlah bersama dia sejauh dua mil” (Mat 5:41). Ajaran Yesus ini kemudian dipakai dalam dunia bisnis: WALKING THE EXTRA MILE adalah salah satu butir panduan mendasar dalam melakukan adhi-layanan kepada para pelanggan di service industry, misalnya industri perbankan, asuransi dll.).
  4. Akhirnya, yang keempat: Yesus mengajarkan bahwa dalam situasi yang masih memungkinkan, janganlah kita menolak orang yang mohon bantuan dan mau meminjam dari kita, apakah kawan ataupun lawan (Mat 5:42).

Yesus kemudian menjelaskan mengapa “mengasihi musuh-musuh kita” begitu penting. Ia mengatakan, bahwa ini adalah bukti bahwa kita adalah “anak-anak Bapa surgawi, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar” (Mat 5:45).

Mengasihi para teman dan sahabat kita, mereka yang bersikap dan memperlakukan kita dengan baik adalah hal yang sangat mudah. Hal tersebut tidak membuktikan apa pun perihal sikap Kristiani kita. Orang-orang yang tidak mengenal Allah juga melakukannya (Mat 5:47). Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita, tidak mengatakan bahwa mengasihi orang-orang yang baik kepada kita bukannya merupakan cintakasih yang sejati. Namun Ia mau menandaskan bahwa bukti riil dari cintakasih yang sejati adalah jikalau kita mengasihi dengan setulus-tulusnya mereka yang selalu menyakiti kita, mereka yang selalu tidak menghargai kita dlsb. Di sinilah kita memberi kesaksian bahwa cintakasih kita didasarkan secara kokoh pada kehendak Allah sendiri.

DOA: Tuhan Yesus, Engkau memberikan kepada kami contoh terbaik bagaimana kami harus mengasihi musuh-musuh kami: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Luk 23:34). Terima kasih Tuhan. Terpujilah nama-Mu selalu! Amin.  

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini  (Mat 5:38-42), bacalah tulisan yang berjudul “KITA TIDAK MELAWAN KARENA ADA KASIH” (bacaan tanggal 19-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 13-6-16 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 16 Juni 2016 [ Peringatan B. Anisetus Koplin, Imam dkk. Martir Polandia]

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

TUBUH DAN DARAH-NYA YANG MAHAKUDUS

TUBUH DAN DARAH-NYA YANG MAHAKUDUS

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI RAYA TUBUH DAN DARAH KRISTUS [TAHUN A] – Minggu, 18  Juni 2017)

 

“Akulah roti kehidupan yang telah turun dari surga. Jikalau seseorang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya, dan roti yang akan Kuberikan itu ialah daging-Ku yang akan Kuberikan untuk hidup dunia.”

Orang-orang Yahudi pun bertengkar antara sesama mereka dan berkata, “Bagaimana Ia ini dapat memberikan daging-Nya kepada kita untuk dimakan?” Karena itu, kata Yesus kepada mereka, “Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu. Siapa saja yang makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman. Sebab daging-Ku benar-benar makanan dan darah-Ku benar-benar minuman. Siapa saja yang makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia. Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga siapa saja yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku. Inilah roti yang telah turun dari surga, bukan roti seperti yang dimakan nenek moyangmu dan mereka telah mati. Siapa saja yang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya.” (Yoh 6:51-58) 

Bacaan Pertama: Ul 8:2-3,14b-16a; Mazmur Tanggapan: Mzm 147:12-15,19-20; Bacaan Kedua: 1 Kor 10:16-17

“… dengan mata badaniah kita yang kita lihat adalah roti dan anggur; tetapi hendaklah kita melihat dan percaya dengan teguh, bahwa itu adalah tubuh dan darah-Nya yang mahakudus, yang hidup dan benar.” (S. Fransiskus dr Assisi, “Petuah-Petuah” 1:21)

Satu dari alasan-alasan yang paling menyenangkan dan paling natural bagi keluarga-keluarga dan/atau sahabat-sahabat untuk berkumpul bersama adalah untuk berbagi makanan/minuman dalam sebuah perjamuan. Ini adalah suatu kebiasaan yang bersifat universal sejak awal mula sejarah manusia.

Orang-orang Ibrani kuno, dengan adat kebiasaan keluarga dan praktek-praktek keagamaan mereka mempunyai banyak peristiwa/peringatan untuk dijadikan alasan berkumpul di sekeliling meja perjamuan kudus mereka. Satu perjamuan yang sangat signifikan adalah yang dimaksudkan untuk merayakan Paskah, yang memperingati pembebasan bangsa mereka dari perbudakan Mesir.

Yesus dan para murid-Nya (catatan: Yohanes Penginjil tidak menyebut mereka “rasul-rasul”, melainkan “murid-murid”) sungguh setia dalam melaksanakan rituale Paskah setiap tahunnya. Berkaitan dengan Perayaan Paskah ini, Yesus menginisiasi suatu perjamuan kudus lainnya, yaitu Perjamuan Terakhir. Dalam perjamuan malam itu, Yesus bersabda: “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu, perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku! … perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!” (1Kor 11:24,25). “Perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku” adalah kata-kata suci yang selalu digunakan oleh umat Kristiani dalam dalam menghormati dan memenuhi perintah dari Sang Juruselamat, yang diberikan pada malam sebelum kematian-Nya di kayu salib. Ketika kita berkumpul dalam Misa Kudus, kita merayakan dan meneruskan serta melanggengkan arahan yang diberikan oleh Yesus ini, yang diucapkan-Nya pada Perjamuan Terakhir.

Hari Raya Corpus Christi (resminya dalam Bahasa Indonesia: “Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus”) yang kita rayakan pada hari ini mengingatkan kita akan martabat dari Perjamuan Terakhir dan warisan berharga berupa kehadiran Tuhan di tengah-tengah kita manakala kita berkumpul dalam iman di sekeliling meja-Nya. Yang kita terima adalah tubuh dari Tuhan yang sudah bangkit, dan dalam hal ini kita juga diingatkan akan kasih-Nya yang kekal-abadi bagi kita masing-masing. Kuat-kuasa-Nya, hikmat-Nya dan persahabatan-Nya datang kepada kita ketika kita menerima sang Roti Kehidupan.

Ekaristi Kudus kiranya serupa dengan syering minum anggur dalam sebuah perjamuan keluarga sambil mengenang kepala keluarga yang sudah almarhum, yaitu sang pembuat air anggur yang tinggi kualitasnya. Ekaristi Kudus serupa, tetapi tidak sama – malah mengandung makna yang lebih lagi – ketimbang apa yang digambarkan tadi. Ekaristi Kudus adalah kehadiran riil dari Tuhan yang telah bangkit yang tinggal dengan umat-Nya dalam tubuh-Nya yang dipermuliakan. Ini adalah cara-Nya yang unik untuk bersama kita selalu.

Hari Raya Corpus Christi menimbulkan memori-memori dari Ruang Atas tempat diselenggarakannya Perjamuan Terakhir, penggandaan roti, manna di padang gurun dll. Hari raya ini adalah sebuah kenangan akan masa lalu.

Hari Raya Corpus Christi berbicara kepada kita hari ini. Yesus bersabda: “Akulah roti kehidupan” (Yoh 6:48,51). Artinya sekarang juga, hari ini, karena diucapkan dengan menggunakan present tense.  Melalui penerimaan kita akan Roti Kehidupan, diri kita diperkuat pada saat ini juga.

Hari Raya Corpus Christi juga sebuah janji masa depan, janji kekal: Siapa saja yang makan roti ini, ia akan hidup selama-lamanya” (Yoh 6:58).

DOA: Tuhan Yesus, dalam Ekaristi Kudus yang luhur Kauwariskan kepada kami peringatan akan wafat dan kebangkitan-Mu. Semoga kami menghormati misteri kudus tubuh dan darah-Mu dengan pantas, sehingga kami selalu dapat menikmati hasil penebusan-Mu. Sebab Engkaulah pengantara kami, yang hidup dan berkuasa bersama Bapa, dalam persekutuan Roh Kudus, sepanjang segala masa. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 6:51-58), bacalah tulisan yang berjudul “YESUS ADALAH ROTI KEHIDUPAN YANG TURUN DARI SURGA” (bacaan tanggal 18-6-17) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 17-06 BACAAN HARIAN JUNI 2017. 

Cilandak, 16 Juni 2017 [Peringatan B. Anisetus Koplin, Imam dkk. Martir Polandia] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS