KEMUNAFIKAN PARA PEMUKA AGAMA YAHUDI

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa V – Selasa, 11 Februari 2020)

HARI ORANG SAKIT SEDUNIA

Peringatan Fakultatif: SP Maria di Lourdes

Bruder-Bruder Budi Mulia: HARI RAYA SP MARIA DI LOURDES, Pelindung Tarekat

Orang-orang Farisi dan beberapa ahli Taurat dari Yerusalem datang menemui Yesus. Mereka melihat bahwa beberapa orang murid-Nya makan dengan tangan yang najis, yaitu dengan tangan yang tidak dibasuh. Sebab orang-orang Farisi seperti orang-orang Yahudi lainnya tidak makan kalau tidak membasuh tangan dengan cara tertentu, karena mereka berpegang pada adat istiadat nenek moyang mereka; dan kalau pulang dari pasar mereka juga tidak makan kalau tidak lebih dahulu membasuh dirinya. Banyak warisan lain lagi yang mereka pegang, umpamanya hal mencuci cawan, kendi dan perkakas-perkakas tembaga serta tempat pembaringan. Karena itu orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat itu bertanya kepada-Nya, “Mengapa murid-murid-Mu tidak hidup menurut adat istiadat nenek moyang kita, tetapi makan dengan tangan najis?” Jawab-Nya kepada mereka, “Tepatlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik, seperti ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya tetap jauh dari Aku. Percuma mereka beribadah kepada-Ku, karena ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. Perintah Allah kamu abaikan dan adat istiadat manusia kamu pegang.” Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat istiadat sendiri. Karena Musa telah berkata: Hormatilah ayahmu dan ibumu! dan: Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya harus mati. Tetapi kamu berkata: Kalau seseorang berkata kepada ayahnya atau ibunya: Segala bantuan yang seharusnya engkau terima dariku adalah Kurban, – yaitu persembahan kepada Allah – , maka kamu tidak membiarkannya lagi berbuat sesuatu pun untuk ayahnya atau ibunya. Jadi, dengan adat istiadat yang kamu teruskan itu, firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku. Banyak lagi hal lain seperti itu yang kamu lakukan.” (Mrk 7:1-13)

Bacaan Pertama: 1Raj 8:22-23,27-30; Mazmur Tanggapan: Mzm 84:3-5,10-11

“Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya tetap jauh dari Aku.” (Mrk 7:6)

Para pemuka agama Yahudi dalam bacaan Injil hari ini adalah kaum legalis (penganut legalisme). Mereka menjadikan hubungan dengaan Allah hanya sebagai pelaksanaan tata cara keagamaan saja, dan tidak melakukan perbuatan cintakasih yang sesungguhnya lebih penting daripada peraturan-peraturan keagamaan.

Pada umumnya para pemuka agama tersebut begitu takut dan iri-hati melihat popularitas Yesus sehingga mereka terus saja mencoba menemukan kesalahan Yesus dalam kata-kata maupun tindakan-tindakan-Nya. Dalam bacaan Injil hari ini disoroti “upacara” cuci tangan sebelum makan. Beberapa murid Yesus mengabaikan “upacara” yang tidak kurang/penting ini. Langsung saja orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat yang datang dari Yerusalem itu melihat hal tersebut. Mereka mengkonfrontir Yesus seakan hal ini merupakan kelalaian yang sangat berat.

Yesus mengkritisi keprihatinan berlebihan para pemuka agama tersebut pada tradisi-tradisi manusia, yang lebih dipentingkan daripada pengabaian perintah-perintah Allah yang terdapat dalam Kitab Suci dengan mengutip dari Kitab nabi Yesaya: “Tepatlah nubuat Yesaya tentang kamu, hai orang-orang munafik, seperti ada tertulis: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya tetap jauh dari Aku. Percuma mereka beribadah kepada-Ku, karena ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia. Perintah Allah kamu abaikan dan adat istiadat manusia kamu pegang.” Lalu Yesus berkata kepada mereka, “Sungguh pandai kamu mengesampingkan perintah Allah, supaya kamu dapat memelihara adat istiadat sendiri” (Mrk 7:6-9).

Inilah kata-kata keras Yesus yang ditujukan kepada orang-orang Farisi dan beberapa ahli Taurat yang datang dari Yerusalem itu. Pada dasarnya yang dikatakan oleh Yesus ini adalah bahwa mereka adalah orang-orang bodoh, munafik dan tidak jujur. Mereka memelihara tradisi-tradisi mereka bukan disebabkan oleh kasih kepada Allah dan sesama, melainkan untuk melestarikan posisi mereka sebagai para pemuka agama yang kelihatan suci di mata umat Yahudi, kaum elite …… orang-orang terhormat dalam masyarakat.

Namun, sebelum kita menjadi begitu marah dan merasa terdorong untuk menghakimi orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat tersebut, marilah kita melihat diri kita sendiri. Apakah kita selalu bersikap jujur terhadap diri kita sendiri, terhadap Allah dan sesama? Jika kita mematuhi perintah-perintah atau peraturan-peraturan, apakah kita melakukannya karena semua itu adalah kehendak Allah atau agar sekadar kelihatan baik di mata orang-orang lain? Apakah kita sebenarnya hanya ingin agar orang-orang lain memandang kita sebagai orang-orang Kristiani saleh yang mematuhi perintah-perintah agama demi kebanggaan pribadi dan juga pertimbangan dari sudut pandang sosial pada umumnya? Ataukah kita – secara jujur sesungguh-sungguhnya – hendak melaksanakan hukum kasih kepada Allah dan sesama, dan kita memandang dan menyikapi setiap perintah dan mematuhinya sedemikian rupa sehingga tindakan-tindakan kita, kata-kata yang kita ucapkan, pikiran-pikiran kita semuanya sungguh merupakan ungkapan kasih Kristiani kita?

DOA: Tuhan Yesus Kristus, jadikanlah kami murid-murid-Mu yang setia. Jauhkanlah kami dari sikap munafik dan suka membohongi diri sendiri. Terima kasih Tuhan. Terpujilah nama-Mu selalu. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mrk 7:1-13), bacalah tulisan yang berjudul “ADAT ISTIADAT LEBIH DISUKAI KETIMBANG KEHENDAK ALLAH” (bacaan tanggal 11-2-20) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; 20kategori: 20-02 BACAAN HARIAN FEBRUARI 2020.

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 12-2-19 dalam situs/blog SANG SABDA)

Cilandak, 10 Februari 2019 [HARI MINGGU BIASA V – TAHUN A]

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS