KESELAMATAN DATANG DARI KRISTUS

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI RAYA PENGENANGAN ARWAH SEMUA ORANG BERIMAN – Rabu, 2 November 2016)

graveyard_candle_0

Semua yang diberikan Bapa kepada-Ku akan datang kepada-Ku, dan siapa saja yang datang kepada-Ku, ia tidak akan Kubuang. Sebab Aku telah turun dari surga bukan untuk melakukan kehendak-Ku melainkan kehendak Dia yang telah mengutus Aku, yaitu supaya dari semua yang telah diberikan-Nya kepada-Ku jangan ada yang hilang, tetapi supaya Kubangkitkan pada akhir zaman. Sebab inilah kehendak Bapa-Ku, yaitu supaya setiap orang, yang melihat Anak dan yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal, dan supaya Aku membangkitkannya pada akhir zaman. (Yoh 6:37-40)

Bacaan Pertama: 2Mak 12:43-46; Mazmur Tanggapan: Mzm 130:1-8; Bacaan Kedua: 1Kor 15:12-34 

Ada sebuah pertanyaan hakiki yang harus mampu kita jawab dengan penuh keyakinan: “Apakah kita sungguh percaya bahwa keselamatan datang dari Kristus?”  Iblis sangat ingin melihat bahwa kita menjalani seluruh kehidupan kita dengan pandangan ke bawah terus, dihinggapi rasa ketidakpastian akan kasih Allah, dipisahkan dari diri-Nya, tidak yakin akan tempat kita dalam hati-Nya. Namun, memang kehendak Bapalah bahwa setiap orang akan melihat dan percaya kepada Putera-Nya (lihat Yoh 6:40), sehingga dengan demikian kita tidak pernah perlu takut akan akhir zaman pada saat mana Yesus datang kembali ke dunia untuk menghakimi orang yang hidup dan mati.

Syukur kepada Allah, keselamatan kita itu tidak ditentukan oleh perasaan kita melainkan apa yang telah dilakukan Allah bagi kita melalui kematian dan kebangkitan Putera-Nya! Kita mungkin saja dapat menjadi kecil hati melihat diri kita bergumul melawan pola-pola perilaku penuh dosa yang kita pikir telah kita tinggalkan selamanya. Kita dapat saja marah kepada Allah untuk kematian pasangan hidup kita yang begitu mendadak. Kita mungkin saja merasa kering secara spiritual, secara rutin mempraktekkan iman kita tetapi tidak mengalami kehadiran Allah seperti yang pernah kita alami. Namun faktanya tetap, bahwa melalui Salib Kristus, semua dosa dan maut telah dikalahkan. Sekarang, setiap orang yang merangkul Yesus melalui hidup pertobatan, iman dan ketaatan dapat merasa yakin akan memperoleh kehidupan kekal. Itulah fondasi dari sukacita dan pengharapan kita.

c3606b07eb3e0f92bb5bfe8287005989Itulah sebabnya mengapa peringatan hari ini dapat menjadi suatu saat untuk bersukacita bagi kita semua. Yesus yang sama, yang telah menghancurkan kuasa dosa dan maut dengan salib-Nya sekarang ada bersama kita untuk memimpin kita semakin dekat lagi kepada Bapa surgawi. Dia memberikan kepada kita rahmat pertobatan dan pengampunan pada hari ini, sehingga dengan demikian kita dapat bersama Dia pada akhir zaman, bilamana seluruh bumi akan menghadapi penghakiman terakhir.

Allah memenuhi setiap saat dengan rahmat-Nya. Pertanyaannya adalah apakah kita mempunyai keinginan untuk menanggapi. Maukah kita memperkenankan Roh-Nya untuk memurnikan diri kita dari segala sesuatu yang tidak dapat berdiri tegak di dalam terang kekudusan-Nya? Maukah kita memperkenankan baptisan kita ke dalam Kristus menjadi  semakin berakar dalam diri kita pada hari ini (Rm 6:3-11)? Salib Yesus adalah penghakiman Allah atas setiap motif dalam hati manusia yang tidak murni, mementingkan diri sendiri, dan angkuh. Oleh karena itu, marilah kita memperkenankan salib-Nya terus-menerus menghakimi dosa kita, bahkan ketika salib-Nya itu menghibur kita dengan janji belas kasihan dan penyelamatan-Nya.

DOA: Tuhan Yesus, pimpinlah diriku selalu. Tolonglah aku agar mempercayai-Mu lebih dan lebih lagi. Ingatkanlah aku, ya Tuhan, akan segala apa yang Engkau telah perbuat bagiku, sehingga dengan demikian iman-kepercayaanku kepada-Mu dapat menular juga kepada orang-orang di sekelilingku. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Yoh 6:37-40), bacalah tulisan berjudul “OLEH RAHMAT-NYA KITA DAPAT MENGUBAH DUNIA” (bacaan tanggal 2-11-16) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 16-11 BACAAN HARIAN NOVEMBER 2016.  

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 2-11-15 dalam situs/blog SANG SABDA)

Cilandak,  31 Oktober 2016 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS