DAPATKAH DAN MAUKAH KITA BERDOA SEPERTI YESUS?

(Bacaan Injil Misa Kudus, HARI MINGGU BIASA XVII [Tahun C] –  24 Juli 2016

The Lord's PrayerPada suatu kali Yesus berdoa di suatu tempat. Ketika Ia selesai berdoa, berkatalah seorang dari murid-murid-Nya kepada-Nya, “Tuhan, ajarlah kami berdoa, sama seperti yang diajarkan Yohanes kepada murid-muridnya. Jawab Yesus kepada mereka, “Apabila kamu berdoa, katakanlah: Bapa, dikuduskanlah nama-Mu; datanglah Kerajaan-Mu. Berikanlah kami setiap hari makanan kami yang secukupnya dan ampunilah kami akan dosa-dosa kami sebab kami pun mengampuni setiap orang yang bersalah kepada kami; dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan.” Lalu kata-Nya kepada mereka, “Jika seorang di antara kamu mempunyai seorang sahabat dan pada tengah malam pergi kepadanya dan berkata kepadanya: Sahabat, pinjamkanlah kepadaku tiga roti, sebab seorang sahabatku yang sedang berada dalam perjalanan singgah ke rumahku dan aku tidak mempunyai apa-apa untuk dihidangkan kepadanya; masakan ia yang di dalam rumah itu akan menjawab: Jangan mengganggu aku, pintu sudah tertutup dan aku serta anak-anakku sudah tidur; aku tidak dapat bangun dan memberikannya kepadamu. Aku berkata kepadamu: Sekalipun ia tidak mau bangun dan memberikannya kepadanya karena orang itu adalah sahabatnya, namun karena sikapnya yang tidak malu itu, ia akan bangun juga dan memberikan kepadanya apa yang diperlukannya. Karena itu, Aku berkata kepadamu: Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetuk, baginya pintu dibukakan. Bapak manakah di antara kamu, jika anaknya minta ikan, akan memberikan ular kepada anaknya itu sebagai ganti ikan? Atau, jika ia minta telur, akan memberikan kepadanya  kalajengking? Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di surga! Ia akan memberikan Roh Kudus kepada mereka yang meminta kepada-Nya.” (Luk 11:1-13) 

Bacaan Pertama: Kej 18:20-33; Mazmur Tanggapan: Mzm 138:1-3,6-8; Bacaan Kedua: Kol 2:12-14 

Bacaan Pertama pada hari ini menunjukkan bahwa  Allah tidak pernah menyembunyikan diri dari kita atau meninggalkan kita karena merasa ragu terhadap relasi-Nya dengan kita. Roh Allah bekerja dalam hati Abraham, memberikan kepadanya pandangan sekilas berkaitan dengan bela rasa-Nya dan hasrat-Nya untuk mengampuni dan menyelamatkan. Selagi kita membaca tentang Abraham yang melakukan tawar-menawar dengan Allah berkaitan dengan kehidupan para pendosa di Sodom dan Gomora, kita merasakan seruan dari seorang anak yang menaruh kepercayaan sepenuhnya kepada “seorang” Bapa yang baik, yang berbela rasa dan senantiasa memperhatikan umat-Nya (Kej 18:23-32).

Benih kepercayaan antara seorang anak dan Bapa-nya ini digemakan oleh sang pemazmur, yang mendeklarasikan kasih kekal-abadi dari Allah. Ia mengetahui bahwa Allah begitu menghargai ciptaan-Nya sehingga Dia tidak akan meninggalkan karya tangan-Nya: “Jika aku berada dalam kesesakan, Engkau mempertahankan hidupku; terhadap amarah musuhku Engkau mengulurkan tangan-Mu, dan tangan kanan-Mu menyelamatkan aku” (Mzm 138:7).

Yesus menyapa Allah sebagai “Bapa” (Luk 11:2). Bagi para murid-Nya, ini adalah suatu momen yang sangat berharga, ketika mereka melihat “hati yang mengasihi” dari seorang Anak yang sempurna, yang secara total terbuka bagi hasrat-hasrat Bapa-Nya dan secara total berkomitmen bahwa rencana penyelamatan Bapa dapat diwujudkan di atas bumi ini. Ketika Yesus berdoa “dikuduskan nama-Mu” (Luk 11:2), Dia mengakui dan memuji kekudusan kodrat Bapa-Nya.

Apabila kita berdoa seperti ini, maka maksudnya bukanlah bahwa doa kita membuat Allah menjadi kudus, melainkan kekudusan-Nya akan memancar melalui diri kita dan selagi hal itu terjadi, maka Kerajaan-Nya pun akan dibangun di atas bumi ini. Isu sentral dari kehidupan Yesus adalah menghasrati didirikannya Kerajaan Allah di muka bumi ini. Kita pun dapat ikut ambil bagian dalam hasrat ini dan melanjutkan kerinduan kita akan tercapainya hal ini secara lengkap sampai saat Yesus datang kembali dalam kemuliaan.

Sekarang masalahnya adalah, apakah kita dapat keluar atau “membebaskan diri” dari kesibukan-kesibukan kita sehari-hari yang mementingkan diri sendiri? Kita semua tentu sudah hafal “Doa Bapa Kami” yang diajarkan oleh Yesus sendiri ini, namun dapatkah kita berdoa seperti Dia? Tentu saja dapat! Dalam bacaan kedua hari ini kita membaca Santo Paulus mengatakan bahwa berkat pembaptisan ke dalam kematian dan kebangkitan Yesus, kita telah keluar dari kematian spiritual dan dibuat hidup kembali dalam Yesus (Kol 2:12-13). Dengan demikian kita dapat berpikir, mengasihi dan menghasrati dengan hati-Nya. Yesus adalah “roti”  yang kita butuhkan untuk makanan kita setiap hari. Yesus adalah anugerah Bapa surgawi agar kita tetap eksis.

Dengan demikian, marilah kita menaruh kepercayaan kepada Bapa surgawi, bahwa Dia akan melakukan dalam diri kita hal-hal baik yang jauh melampaui apa saja yang dapat kita bayangkan selagi kita berdoa seturut pola yang diajarkan oleh Yesus itu.

DOA: Bapa surgawi, aku memuji-Mu karena Engkau telah memberikan kepadaku karunia agung, yaitu Roh Kudus-Mu sendiri. Kuatkanlah rasa percayaku kepada-Mu, teristimewa pada saat-saat aku mengalami kesulitan dan penderitaan, agar dengan demikian aku dapat melanjutkan penyerahan diriku sepenuhnya kepada karya Roh Kudus. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Luk 11:1-13), bacalah tulisan yang berjudul “DOA YANG DIAJARKAN OLEH YESUS KEPADA KITA SEMUA” (bacaan tanggal 24-7-16) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 16-07 BACAAN HARIAN JULI 2016. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul untuk bacaan tanggal 28-7-13 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 21 Juli 2016 [Pesta S. Laurensius dr Brindisi, Imam Pujangga Gereja] 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS

Advertisements