BIJI SESAWI DAN RAGI

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XXX – Selasa, 27 Oktober 2015) 

PERUMPAMAAN RAGI - MAT 13Lalu kata Yesus, “Seumpama apakah hal Kerajaan Allah dan dengan apakah Aku akan mengumpamakannya? Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya; biji itu tumbuh dan menjadi pohon dan burung-burung bersarang pada cabang-cabangnya.”  Ia berkata lagi, “Dengan apakah Aku akan mengumpamakan Kerajaan Allah? Kerajaan itu seumpama ragi yang diambil seorang perempuan dan diadukkan ke dalam tepung terigu sebanyak empat puluh liter sampai mengembang seluruhnya.” (Luk 13:18-21) 

Bacaan Pertama: Rm 8:18-25; Mazmur Tanggapan: Mzm 126:1-6 

Dalam bacaan Injil yang relatif singkat hari ini, secara berturut-turut Yesus mengajarkan dua perumpamaan sarat-makna tentang Kerajaan Allah, yaitu pertama diumpamakan sebagai biji sesawi yang ditanam di kebun, dan kedua diumpamakan dengan ragi yang diadukkan ke dalam tepung terigu.

Di tangan seorang guru atau rabi yang “jago”, perumpamaan-perumpamaan dapat menjadi sarana-sarana berguna untuk memicu pemikiran dan permenungan  tentang sebuah pokok pengajaran. Melalui gambaran-gambaran yang sederhana namun kaya, perumpamaan-perumpamaan menantang para pendengarnya untuk menggeluti suatu subjek pada tingkat yang berbeda-beda. Yesus seringkali menggunakan perumpamaan-perumpamaan untuk meluaskan pemahaman para murid-Nya tentang Kerajaan Allah.

Setelah dalam beberapa bab digambarkan Kerajaan Allah dan makna dari jalan Kristiani, Lukas kemudian merangkumnya dengan perumpamaan-perumpamaan tentang biji sewawi dan ragi. Perumpamaan-perumpamaan ini diberikan seiring dengan semakin bertambahnya oposisi terhadap Yesus, termasuk penolakan terhadap dirinya oleh orang orang-orang Samaria (Luk 9:51-53), pengakuan terhadap penolakan itu (Luk 12:51) dan suatu panggilan kepada pertobatan secara universal (Luk 13:5).

Dalam terang oposisi ini, Yesus mengundang para murid-Nya untuk memandang Kerajaan Allah dari suatu perspektif global: “Kerajaan itu seumpama biji sesawi yang diambil dan ditaburkan orang di kebunnya; biji itu tumbuh dan menjadi pohon dan burung-burung bersarang pada cabang-cabangnya ……Seumpama ragi yang diambil seorang perempuan dan diadukkan ke dalam tepung terigu sebanyak empat puluh liter sampai mengembang seluruhnya” (Luk 13:18-21).

PARABLE OF THE MUSTARD SEED - 3Dua perumpamaan ini memberikan gambaran-gambaran tentang cara sederhana dengan mana Kerajaan Allah itu mulai ketika pertama kali diumumkan oleh seorang tukang kayu dari Nazaret yang tidak dikenal, kepada sekelompok orang yang kebanyakan terdiri dari mereka yang tidak berstatus penting dalam masyarakat, …… “wong cilik”. Namun demikian, justru dari kelompok tak berarti inilah Kerajaan Allah yang tak terbatas bertumbuh-kembang dengan pesat di dalam dunia kita yang terbatas. Menghadapi perlawanan atau tidak, Kerajaan Allah akan terus berlanjut di dalam dunia ini, sampai Kristus datang kembali dalam kemuliaan pada akhir zaman.

Yesus juga meminta agar para murid-Nya menerapkan dua perumpamaan ini pada tingkat personal. Apabila kita melihat dengan cara begini, maka kita menyaksikan bahwa bahkan hal-hal kecil sekali pun yang kita lakukan untuk membuat diri kita sebagai sarana Allah untuk turut membangun Kerajaan-Nya akan membawa dampak tidak kecil. Siapa yang dapat menyangka bahwa seorang biarawati-guru keturunan Albania dengan postur tubuh kecil  dan bekerja di India – Bunda Teresa dari Kalkuta – pada suatu hari dalam kehidupannya akan mampu mendirikan sebuah kongregasi religius yang begitu berdedikasi pada “wong cilik” di Kalkuta. Kongregasi ini bertumbuh-kembang dengan cepat dan diberkati oleh Allah secara berlimpah untuk menjadi “garam bumi” dan “terang dunia” di tengah masyarakat yang sebagian besar terdiri dari saudari-saudara yang beriman lain. Sekarang kongregasi ini telah menjadi kongregasi multi-nasional yang mengagumkan dalam spiritualitas maupun karya kerasulan mereka. Ini adalah bukti bahwa Allah menggunakan “biji sesawi” dan “ragi” yang ada dalam seorang Bunda Teresa dari Kalkuta guna mencapai karya kasih-Nya secara gemilang. Pelajaran yang kita dapat tarik dari dua perumpamaan Yesus dalam bacaan Injil hariini adalah bahwa Kerajaan Allah mulai di hati kita secara kecil-kecilan, namun dapat bertumbuh menjadi sesuatu yang dapat mentransformasikan dunia.

DOA: Bapa surgawi, Engkau tidak menetapkan batas sampai mana Kerajaan-Mu akan berkembang. Melalui ketaatanku, datanglah Kerajaan-Mu, dalam hidupku dan dalam hidup orang-orang di sekelilingku. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Pertama hari ini (Rm 8:18-25), bacalah tulisan yang berjudul “MENGKLAIM WARISAN KITA SEBAGAI ANAK-ANAK ALLAH” (bacaan tanggal 27-10-15) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori 15-10 BACAAN HARIAN OKTOBER 2015. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 29-10-13 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 24 Oktober 2015 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS