KITA MEMBUTUHKAN YESUS

(Bacaan Injil Misa Kudus, Hari Biasa Pekan Biasa XV – Sabtu, 18 Juli 2015) 

CELAKALAH ENGKAU KATA YESUSLalu keluarlah orang-orang Farisi itu dan membuat rencana untuk membunuh Dia. Tetapi Yesus mengetahui maksud mereka lalu menyingkir dari sana.

Banyak orang mengikuti Yesus dan Ia menyembuhkan mereka semuanya. Ia dengan keras melarang mereka memberitahukan siapa Dia, supaya digenapi firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya, “Lihatlah, itu Hamba-Ku yang Kupilih, yang Kukasihi, yang kepada-Nya jiwa-Ku berkenan; Aku akan menaruh roh-Ku ke atas-Nya dan Ia akan menyatakan keadilan kepada bangsa-bangsa. Ia tidak akan berbantah dan tidak akan berteriak dan orang tidak akan mendengar suara-Nya di jalan-jalan. Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskan-Nya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkan-Nya, sampai Ia menjadikan hukum itu menang. Dan pada-Nyalah bangsa-bangsa akan berharap.” (Mat 12:14-21)

Bacaan Pertama: Kel 12:37-42; Mazmur Tanggapan: Mzm 136:1,23-24,10-15 

Dalam bacaan Injil hari ini kita melihat bahwa Yesus berurusan dengan dua jenis manusia: (1) orang-orang Farisi yang berpikir bahwa mereka tidak membutuhkan Yesus, bahkan mereka membenci-Nya dan lalu membuat rencana untuk membunuh Dia. (2) anggota masyarakat pinggiran, mereka yang termarginalisasi, para “pendosa” yang sadar bahwa mereka membutuhkan Yesus dan menginginkan-Nya. Injil mencatat seperti berikut: “Banyak orang mengikuti Yesus dan Ia menyembuhkan mereka semuanya” (Mat 12:15).

Ketika mengajarkan perumpamaan tentang domba yang hilang, Yesus bersabda, “Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat, lebih daripada sukacita karena sembilan puluh sembilan orang benar yang tidak memerlukan pertobatan” (Luk 15:7). Jadi, kata kuncinya di sini adalah “bertobat”. Yesus juga datang bagi orang-orang yang sadar bahwa mereka membutuhkan kuat-kuasa-Nya untuk menyembuhkan, bukan bagi mereka yang sudah “sedemikian baik” sehingga mereka merasa tidak lagi membutuhkan-Nya. Oleh karena itu Yesus mengatakan, “Bukan orang sehat yang memerlukan tabib, tetapi orang sakit. …… Aku datang bukan untuk memanggil orang benar, melainkan orang berdosa”  (Mat 9:12,13). Yesus datang agar supaya orang-orang sakit dan orang-orang berdosa dapat menikmati hidup baru dan kekuatan baru.

YESUS GURU KITAPada masa lampau seringkali orang-orang Kristiani tidak memakai kuat-kuasa Yesus untuk menyembuhkan. Sebenarnya Yesus menghendaki agar kita melakukannya. Di mana-mana dalam kitab-kitab Injil, kita sering melihat Yesus melakukan penyembuhan atas diri seseorang atau dalam perjalanan untuk menyembuhkan seseorang, atau baru saja pulang dari menyembuhkan seseorang. Orang-orang sakit dibawa kepada Yesus dan “Ia menyembuhkan mereka semua” (Mat 12:15b). Orang banyak mengetahui bahwa Yesus adalah seorang nabi besar yang memiliki kuasa ilahi. Dia menyembuhkan orang lumpuh, buta, tuli serta berbagai penyakit lainnya, juga para pendosa yang bertobat. Yesus membuat para pendosa menjadi orang-orang kudus!

Kita lihat dalam kitab-kitab Injil bahwa Jesus ingin para pengikut-Nya juga melakukan hal yang sama. Yesus berkata kepada 12 murid-Nya, “Pergilah dan beritakanlah: Kerajaan Allah sudah dekat. Sembuhkanlah orang sakit; bangkitkanlah orang mati; sembuhkanlah orang kusta; usirlah setan-setan. Kamu telah memperolehnya dengan cuma-cuma, karena itu berikanlah dengan cuma-cuma”  (Mat 10:7-8). Yesus ingin agar Gereja-Nya melakukan pekerjaan penyembuhan ini – melalui Sadramen-sakramen, melalui doa mohon kesembuhan, melalui komunitas-komunitas iman.

Akan tetapi hal ini dapat menuntut suatu iman dan rasa percaya yang lebih besar daripada yang kita miliki sebelumnya, dan suatu relasi yang dekat dengan Yesus, sehingga dengan demikian hidup dalam Dia dan dengan Dia dari hari ke hari, kita dapat mengalami kuasa-Nya yang besar dalam hidup kita dan dalam hidup orang-orang di sekeliling kita.

DOA: Tuhan Yesus, tanah-tanah kering membutuhkan air hujan. Engkaulah air hujan itu (Hos 6:3). Seorang petani menyambut turunnya hujan dengan penuh sukacita karena dia mengetahui bahwa hal itu adalah kebutuhan pokok agar tanamannya bertumbuh. Kami juga sangat membutuhkan Engkau, ya Tuhan. Terpujilah nama-Mu selalu. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Pertama hari ini (Kel 12:37-42), bacalah tulisan yang berjudul “ALLAH TIDAK PERNAH BERHENTI BERJAGA-JAGA” (bacaan tanggal 18-7-15) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 15-07 BACAAN HARIAN JULI 2015. 

Cilandak, 16 Juli 2015 

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS