TAKUT DAN TIDAK TAKUT

(Bacaan Injil Misa Kudus, Peringatan S. Benediktus, Abas – Sabtu, 11 Juli 2015) 

YESUS SANG RABBI DARI NAZARET“Seorang murid tidak lebih daripada gurunya, atau seorang hamba daripada tuannya. Cukuplah bagi seorang murid jika ia menjadi sama seperti gurunya dan bagi seorang hamba jika ia menjadi sama seperti tuannya. Jika tuan rumah disebut Beelzebul, apalagi seisi rumahnya.

Jadi, janganlah kamu takut terhadap mereka, karena tidak ada sesuatu pun yang tertutup yang tidak akan dibuka, dan tidak ada sesuatu pun yang tersembunyi yang tidak akan diketahui. Apa yang Kukatakan kepadamu dalam gelap, katakanlah itu dalam terang; dan apa yang dibisikkan ke telingamu, beritakanlah itu dari atas rumah. Janganlah kamu takut kepada mereka yang dapat membunuh tubuh, tetapi yang tidak berkuasa membunuh jiwa; takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka.

Bukankah burung pipit dijual dua ekor seharga satu receh terkecil? Namun, seekor pun tidak akan jatuh ke bumi di luar kehendak Bapamu. Dan kamu, rambut kepalamu pun terhitung semuanya. Karena itu, janganlah kamu takut, karena kamu lebih berharga daripada banyak burung pipit.

Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, aku juga akan mengakuinya di depan Bapa-Ku yang disurga. Tetapi siapa saja yang menyangkal Aku di depan manusia, Aku juga akan menyangkalnya di depan Bapa-Ku yang di surga.” (Mat 10:24-33) 

Bacaan Pertama: Kej 49:29-32;50:15-24; Mazmur Tanggapan: Mzm 105:1-4,6-7 

Dalam ajaran-Nya, Yesus mengemukakan banyak paradoks yang menarik. Dalam bacaan Injil hari ini, Yesus berkata, “Janganlah kamu takut” (Mat 10:26,28), lalu Dia berkata, “Takutlah” (Mat 10:28). Janganlah takut menghadapi para pendengarmu; janganlah takut akan apa yang akan dikatakan orang-orang; janganlah takut bahkan kepada orang-orang yang akan membunuh kamu, kata Yesus. Namun takutlah kepada Dia yang dapat mengirim jiwamu ke dalam api! Takutlah kepada apa yang bergerak dalam hatimu: takutlah akan bagian dari dirimu sendiri yang lebih lemah, dan takutlah kepada si Jahat yang bekerja sama dengan bagian dirimu yang lebih lemah tadi untuk menghancurkanmu.

Pernahkah anda memperhatikan bagaimana orang-orang dapat menjadi besar dan mulia justru pada saat-saat mereka menghadapi situasi hidup atau mati; pada saat-saat terjadinya tragedi secara mendadak misalnya bencana alam, seperti halnya ketika banjir besar menghantam dan orang-orang menghadapi bahaya kematian? Banyak orang, baik tua maupun muda sedang berlari demi keselamatan diri mereka, namun mereka memutuskan untuk kembali guna menolong orang-orang lain. Banyak orang mati pada saat mereka berupaya menyelamatkan orang-orang lain. Dalam menghadapi maut, ketika menghadap hadirat Allah, secara tiba-tiba semua kebencian dan prasangka serta praduga menghilang, dan orang-orang menjadi tidak mementingkan diri sendiri, menjadi lebih bijaksana, menjadi lebih mengasihi dan siap untuk memberikan dirinya sendiri. Semakin kita merasa dekat dengan Allah, semakin baiklah kita. Hal tersebut mengubah kita menjadi seorang pribadi yang lebih baik.

Yesus berkata: “… takutlah terutama kepada Dia yang berkuasa membinasakan baik jiwa maupun tubuh di dalam neraka” (Mat 10:28), artinya takut kepada Allah. Kita harus memiliki keprihatinan atas apa yang dipikirkan Allah tentang diri kita, namun kita tidak perlu merasa susah tentang gosip-gosip karena mereka tokh berbicara tanpa berpikir terlebih dahulu.

Namun ketika Yesus bahwa kita harus takut kepada Allah, Dia juga mengatakan bahwa kita tidak usah takut kepada Bapa surgawi karena Dia adalah “seorang” Bapa yang sangat mengasihi kita anak-anak-Nya. Dia akan memperhatikan kita secara lengkap dan total, begitu lengkapnya seperti Dia menghitung semua rambut kepala kita.

Dengan demikian kita harus menarik suatu garis keseimbangan yang baik antara rasa takut dan cintakasih. Apabila cintakasih itu riil, maka jelas hal itu berarti kurangnya hal-hal yang ditakuti, kita tidak merasa takut ketahuan dan tertangkap basah,  kita jujur dengan dengan pribadi yang sungguh kita kasihi. Namun kita juga takut: takut untuk menyakiti orang yang kita kasihi, takut untuk menjadi egois atau tidak jujur atau tidak setia. Cintakasih yang sejati mengandung suatu rasa takut di dalamnya: rasa takut bahwa pada suatu hari saya dapat mengabaikan orang yang sangat saya kasihi.

DOA: Tuhan Yesus, biarlah kami merasa prihatin, bahkan takut akan apa yang terjadi dalam hati kami yang terdalam karena dalam hati kamilah cintakasih harus nyata, bukan sekadar dalam ucapan kata kami. Jadikanlah hati kami seperti hati-Mu, ya Tuhan. Amin.

Catatan: Untuk mendalami Bacaan Injil hari ini (Mat 10:24-33), bacalah tulisan yang berjudul “KITA HANYALAH ALAT-NYA !!!” (bacaan tanggal 11-7-15) dalam situs/blog SANG SABDA http://sangsabda.wordpress.com; kategori: 15-07 BACAAN HARIAN JULI 2015. 

(Tulisan ini adalah revisi dari tulisan dengan judul sama untuk bacaan tanggal 12-7-14 dalam situs/blog SANG SABDA) 

Cilandak, 8 Juli  2015

Sdr. F.X. Indrapradja, OFS